Tuesday, February 14, 2017

Bahaya Mengkafirkan Sesama Muslim

Saat ini, umat Islam tersudut dalam berbagai persoalan kehidupan serta dapat dikalahkan oleh bangsa-bangsa lain. Sebenarnya, kekalahan umat Islam itu,bukan karena semata-mata keampuhan umat lain, tetapi lebih disebabkan oleh kelemahan dan tidak bersatunya kaum muslimin dalam wadah wihdatul-ummah.Dan salah-satu penyebab perpecahan kaum muslimin itu adalah ada sebagian kelompok yang suka sekali menuduh dan menyesatkan sesama kaum muslimin dengan tuduhan kafir, syirik, sesat , bid’ah, ahli neraka.

Dalam memvonis seseorang dengan istilah yang digunakan oleh agama seperti menghukumi seorang itu kafir atau fasiq atau Ahlul bid’ah kita kembali kepada ketentuan syari’at yang telah datang dalam Al-Qur’an dan sunnah serta bersikap waspada dari menghukumi kaum muslimin dengan serampangan tanpa sikap berhati-hati dan penelitian serta tatsabbut terhadap segala sesuatu yang didengar. Karena sikap serampangan dalam masalah ini mengandung bahaya. Karena haram bagi seorang muslim untuk mengkafirkan saudaranya sesama muslim dengan dengan menentukan individunya meskipun dia tetap melaksanakan suatu perbuatan yang mengharuskannya menjadi kafir. Namun semua itu harus sesudah terpenuhinya segala persyaratan pengkafiran dan lenyapnya segala penghalang (yang menghalanginya dari kekufuran)

Dan Nabi Saw telah memperingati agar waspada dari perbuatan ini di mana beliau bersabda :

Artinya : "Tidaklah seseorang menuduh fasiq atau kafir kepada orang lain kecuali tindakan itu akan kembali kepadanya jika tidak demikian keadaan temannya yang dituduh dengan tuduhan tersebut”. (HR. Bukhari dan Muslim, dari hadits Abu Dzar)

Dari Abdullah bin ‘Umar Ra. Rasulullah Saw bersabda :

Artinya : "Siapa yang berkata kepada saudaranya : 'Wahai kafir", berarti telah kembali kepada salah satu dari keduanya” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam menerangkan makna hadits ini Ibnu Daqiq Al ‘Ied berkata :

“Ini merupakan ancaman yang besar bagi siapa saja yang mengkafirkan siapa saja dari kaum muslimin padahal tidak demikian keadaannya, dan perbuatan ini adalah kebinasaan yang besar, telah terjerumus di dalamnya sejumlah besar dari golongan orang-orang mutakallimin dan mereka yang menisbatkan diri kepada sunnah dan Ahlul Hadits tatkala mereka berselisih dalam masalah aqidah, maka merekapun berlebih-lebihan dalam mensikapi orang yang menyelisihi mereka dan menghukumi mereka dengan kekafiran”.

Dan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah menguatkan pendapat ini dengan mengatakan :

“Aku diantara orang yang paling melarang terhadap penisbatan orang tertentu kepada kekafiran, kefasiqan dan kemaksiatan kecuali jika telah diketahui bahwa hujjah telah benar-benar ditegakkan atasnya. Yang mana barang siapa menyelishinya terkadang dia menjadi kafir atau fasiq atau sebagai pelaku kemaksiatan dan sesungguhnya aku menetapkan bahwa Allah Swt telah mengampuni umat ini akan kesalahannya dan itu mencakup kesalahan dalam berbagai masalah yang bersifat berita secara perkataan maupun masalah-masalah perbuatan”.

Sahabat bacaan madani yang dirahmati Allah Swt. Inilah sebagian perkara yang sepatutnya bagi seorang muslim untuk memeliharanya tatkala munculnya berbagai fitnah dan merupakan kewajiban bagi seluruh kaum muslimin secara individu maupun masyarakat, para pemerintah maupun rakyat dan ulama’ maupun para penuntut ilmu hendaknya mereka melipat gandakan segala jerih payah mereka untuk memberantas berbagai fitnah serta mencabutnya dari akar-akarnya, apalagi yang sedang terjadi pada saat ini berupa fitnah-fitnah pengkafiran yang telah sampai penghalalan darah dan harta benda kaum muslimin serta tindakan pengerusakan terhadap bangunan mereka dengan menggunakan sarana-sarana penghancuran dan peledakan.

No comments:

Post a Comment