Monday, April 24, 2017

Ketika Isra' Mi'raj Rasulullah Bertemu 8 Nabi di 7 Langit

Isra' Mi'raj merupakan peristiwa besar dan luar biasa yang dialami oleh Nabi Muhammad Saw. Wajib hukumnya untuk Muslimin mengimani dan meyakini sebagai suatu kebenaran dari Allah Swt. Pada peristiwa itu Nabi Muhammad Saw bertemu Allah Swt, dan mendapat perintah menjalankan shalat 5 waktu sehari.

Dalam peristiwa Isra’ Mi’raj tersebut, Rasullulah Saw ditemani malaikat Jibril dengan mengendarai Buraaq.

Rasulullah Saw bersabda: "Aku telah didatangi Buraq. Yaitu seekor binatang yang berwarna putih, lebih besar dari keledai tetapi lebih kecil dari bighal. Ia merendahkan tubuhnya sehingga perut buraq tersebut mencapai ujungnya." Dia bersabda lagi: "Maka aku segera menungganginya sehingga sampai ke Baitul Maqdis (Masjidil Aqsha).

Dari Masjidil Aqsha Rasulullah Saw menuju Sidratul Muntaha. Sebelum sampai ke sidratul muntaha Rasullulah Saw harus melewati 7 langit dan bertemu dengan para penghuni di setiap tingkatan. Kabar ini dijelaskan dalam hadits Nabi Muhammad Saw yang diriwayatkan imam Muslim dari Anas bin Malik.

Dilangit pertama Rasulullah Saw Bertemu Nabi Asam As.
Dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah Saw bersabda
Lalu Jibril membawaku naik ke langit. Ketika Jibril meminta agar dibukakan pintu, maka ditanyakan, 'Siapakah kamu? ' Jibril menjawab, 'Jibril'. Ditanyakan lagi, 'Siapa yang bersamamu?' Jibril menjawab, 'Muhammad.' Jibril ditanya lagi, 'Apakah dia telah diutus? ' Jibril menjawab, 'Ya, dia telah diutus.'

Maka dibukalah pintu untuk kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Adam As, dia menyambutku serta mendoakanku dengan kebaikan.

Dilangit Kedua Rasulullah Saw Bertemu Nabi Isa As dan Nabi Yahya As.
Lalu aku dibawa naik ke langit kedua. Jibril lalu minta supaya dibukakan pintu. Lalu ditanyakan lagi, 'Siapakah kamu? ' Jibril menjawab, 'Jibril'. Jibril ditanya lagi, 'Siapa yang bersamamu? ' Jibril menjawab, 'Muhammad.' Jibril ditanya lagi, 'Apakah dia telah diutuskan? ' Jibril menjawab, 'Ya, dia telah diutuskan'.

Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Isa bin Maryam dan Yahya bin Zakaria, mereka berdua menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Dilangit Ketiga Rasulullah Saw Bertemu Nabi Yusuf As.
Aku dibawa lagi naik langit ketiga. Jibril pun meminta supaya dibukakan pintu. Lalu ditanyakan, 'Siapakah kamu? ' Jibril menjawab, 'Jibril'. Jibril ditanya lagi, 'Siapakah bersamamu? ' Jibril menjawab, 'Muhammad'. Jibril ditanya lagi, 'Apakah dia telah diutuskan? ' Jibril menjawab, 'Ya, dia telah diutuskan'.

Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Yusuf As, ternyata dia telah dikaruniakan dengan kedudukan yang sangat tinggi. Dia terus menyambut aku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Dilangit Keempat Rasulullah Saw Bertemu Nabi Idris As.
Aku dibawa lagi naik ke langit keempat. Jibril pun meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi, 'Siapakah kamu? ' Jibril menjawab, 'Jibril'. Jibril ditanya lagi, 'Siapakah bersamamu? ' Jibril menjawab, 'Muhammad'. Jibril ditanya lagi, 'Apakah dia telah diutuskan? ' Jibril menjawab, 'Ya, dia telah diutuskan'.

Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Idris As, dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan. Allah berfirman: '(...dan kami telah mengangkat ke tempat yang tinggi darjatnya) '.

Dilangit Kelima Rasulullah Saw Bertemu Nabi HarunAs.
Aku dibawa lagi naik ke langit kelima. Jibril lalu meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi, 'Siapakah kamu? ' Jibril menjawab, 'Jibril'. Jibril ditanya lagi, 'Siapakah bersamamu? ' Jibril menjawab, 'Muhammad'. Jibril ditanya lagi, 'Apakah dia telah diutuskan? ' Jibril menjawab, 'Ya, dia telah diutuskan'.

Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Harun As, dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Dilangit Keenam Rasulullah Saw Bertemu Nabi Musa As.
Aku dibawa lagi naik ke langit keenam. Jibril lalu meminta supaya dibukakan pintu. Kedengaran suara bertanya lagi, 'Siapakah kamu? ' Jibril menjawab, 'Jibril'. Jibril ditanya lagi, 'Siapakah bersamamu? ' Jibril menjawab, 'Muhammad'. Jibril ditanya lagi, 'Apakah dia telah diutuskan? ' Jibril menjawab, 'Ya, dia telah diutuskan'.

Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Musa, dia terus menyambutku dan mendoakan aku dengan kebaikan.

Dilangit Ketujuh Rasulullah Saw Bertemu Nabi Ibrahim As.
Aku dibawa lagi naik ke langit ketujuh. Jibril meminta supaya dibukakan. Kedengaran suara bertanya lagi, 'Siapakah kamu? ' Jibril menjawabnya, 'Jibril'. Jibril ditanya lagi, 'Siapakah bersamamu? ' Jibril menjawab, 'Muhammad'. Jibril ditanya lagi, 'Apakah dia telah diutuskan? ' Jibril menjawab, 'Ya, dia telah diutuskan'.

Pintu pun dibukakan kepada kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Nabi Ibrahim As, dia sedang berada dalam keadaan menyandar di Baitul Makmur. Keluasannya setiap hari bisa memasukkan tujuh puluh ribu malaikat. Setelah keluar, mereka tidak kembali lagi kepadanya (Baitul Makmur). Kemudian aku dibawa ke Sidratul Muntaha.'

Sahabat bacaan madani yang dirahmati Allah Swt. Di Sidratul Muntahalah Rasulullah Saw menerima wahyu dari Allah Swt tentang kewajiban shalat lima waktu. Perintah mendirikan shalat lima waktu merupakan ibadah yang langsung Rasulullah Saw terima dari Allah Swt. Tanpa perantara malaikat Jibril. Maka wajarlah shalat ini merupakan barometer untuk ibadah yang lainnya. Apabila baik shalatnya, maka baiklah yang lain. Dan apabila shalat tidak baik, maka tidak baik pula ibadah yang lain.

No comments:

Post a Comment