Tuesday, April 18, 2017

Ketika Rasulullah Saw Tidak Memberi Sebagian Minuman Kepada Aisyah

Rasulullah Saw. adalah seorang suami yang sangat meninggikan kedudukan para istrinya dan amat menghormati mereka. Namun, ketika berselisih, Rasulullah Saw tidak pernah melibatkan emosi. Ketika sedang marah kepada Aisyah,

Beliau berkata, “Tutuplah matamu!” Kemudian Aisyah menutup matanya dengan perasaan cemas, khawatir dimarahi Rasulullah.

Rasulullah Saw berkata, “Mendekatlah!”

Tatkala Aisyah mendekat, Rasulullah Saw kemudian memeluk Aisyah sambil berkata, “Humairahku, telah pergi marahku setelah memelukmu.”

Tidak pernah ada kalimat kasar dan menyakitkan dalam rumah tangga Rasulullah. Bahkan, beliau biasa memijit hidung Aisyah jika dia marah, sambil berkata, “Wahai Aisyah, bacalah do’a, ‘Wahai Tuhanku, Tuhan Muhammad, ampunilah dosa-dosaku, hilangkanlah kekerasan hatiku, dan lindungilah diriku dari fitnah yang menyesatkan’.” (HR Ibnu Sunni).

Suatu hari Rasulullah SAW pulang dari perjalanan jihad fisabilillah diiringi para sahabat. Sementara itu di pintu gerbang kota Madinah, Aisyah r.a menunggu dengan rasa kangen.

Akhirnya Rasulullah Saw tiba di tengah kota Madinah. Aisyah r.a bahagia menyambut suami tercinta. Tiba di rumah Rasulullah Saw beristirahat melepas lelah. Aisyah di belakang rumah sibuk membuat minuman untuk Rasulullah Saw. Lalu minuman itupun disuguhkan kepada Rasulullah Saw.

Beliau meminumnya perlahan hingga hampir menghabiskan minuman tersebut tiba tiba Aisyah berkata:

“ Yaa Rasulullah biasanya engkau memberikan sebagian minuman kepadaku tapi kenapa pada hari ini tidak kau berikan gelas itu?”.

Rasulullah Saw diam dan hendak melanjutkan meminum habis air digelas itu. Dan Aisyah bertanya lagi,

"Yaa Rasulullah biasanya engkau memberikan sebagian minuman kepadaku tapi kenapa pada hari ini tidak kau berikan gelas itu?”

Akhirnya Rasulullah Saw memberikan sebagian air yang tersisa di gelas itu Aisyah r.a meminum air itu dan ia langsung kaget terus memuntahkan air itu.Ternyata air itu terasa asin bukan manis. Aisyah baru tersadar bahwa minuman yang ia buat dicampur dengan garam bukan gula. Kemudian Aisyah r.a langsung meminta maaf kepada Rasulullah Saw.

Sahabat bacaan madani yang diRahmati Allah Swt. Itulah baru sebagian kecil dari banyaknya kemuliaan akhlak Rasulullah Saw. Dia memaklumi kesalahan yang dilakukan oleh istrinya, tidak memarahinya atau menasihatinya dengan kasar. Rasulullah Saw memberi kita teladan bahwasanya akhlak yang mulia bisa kita mulai dari lingkungan terdekat dengan kita.

Semua kita pasti berharap memiliki rumah tangga yang sakinah dan penuh berkah. Rasulullah Saw telah mengajarkan suami bagaimana memuliakan istri. Seperti sabda Beliau,

“Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya. Lelaki yang paling baik di antara kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya.” (HR Tirmidzi dan Ibnu Hibban).

Dari Abu Hurairah Ra bahwa Rasulullah Saw Bersabda :

“Saling Berpesanlah kalian untuk memperlakukan Wanita dengan Baik, Karena sesungguhnya Wanita itu Diciptakan dari Tulang Rusuk, Dan Sesungguhnya yang paling bengkok dari tulang rusuk itu adalah bagian Atasnya, Jika engkau bersikeras untuk meluruskannya, Niscaya engkau akan mematahkannya. Dan jika engkau biarkan, ia akan tetap bengkok, Karenanya saling Berpesanlah (saling menasihati) Berkenan dengan Wanita.” (HR. Bukhari dan Muslim)

No comments:

Post a Comment