3 Rahasia Ka'bah Sebagai Kiblat Umat Islam

Kaʿbah adalah sebuah bangunan di tengah-tengah masjid paling suci dalam agama Islam, Masjidil Haram, di Mekkah, Hejaz, Arab Saudi. Tempat ini adalah tempat yang paling disucikan dalam agama Islam. Umat Muslim seluruh dunia berkiblat menghadap Ka’bah ketika melaksanakan shalat (sembahyang). Dari seluruh titik di dunia, perintah shalat menghadap ke Ka’bah dikenal dengan nama kiblat.

Pada awalnya Rasulullah Saw setiap shalat menghadap ke Baitil Maqdis, kemudian Rasulullah mengingkan agar kiblat shalat ini ke arah Masjidil Haram, dimana Ka’bah berada, lalu beliau memohon kepada Allah Swt untuk dapat shalat menghadap ke Ka’bah. Tentang hal ini Rasulullah Saw sudah menjelaskannya secara rinci. Di bawah ini tertuang bebarapa hadits yang terkait dengan fenomena dan konsekwensi arah kiblat.

Dari Anas bin Malik, katanya” Rasulullah saw bersabda,“Barangsiapa shalat seperti kita, menghadap ke kiblat seperti kita, dan memakan binatang sembelihan seperti kita, maka dialah orang muslim yang berada di bawah  perlindungan Allah dan RasulNya, Karena itu janganlah anda menghianati Allah perihal perlindunganNya itu.” (HR. Bukhari)

Dari Barrak bin ‘Azib r.a., katanya: “Rasulullah saw shalat menhadap ke Baitil Maqdis, enam atau tujuh belas bulan lamanya. Sedang beliau ingin shalat menhadap ke Ka’bah. Maka turun ayat: “Sesungguhnya Kami tahu engkau menghadapkan mukamu ke langit berulang-ulang, maka setelah itu Nabi saw shalat menghadap ke Ka’bah. Tetapi orang-orang bodoh, antara lain orang-orang Yahudi, berkata: “Apakah  sebabnya mereka berpaling dari kiblat mereka semula ?” Katakan hai Muhammad “Kepunyaan Allah Timur dan Barat, ditunjukiNya kepada jalan yang lurus siapa-siapa yang dikehendakiNya.” Seorang laki-laki shalat bersama Nabi saw waktu terjadinya perubahan kiblat  itu. Setelah shalat dia pergi. Dia melewati sekelompok oang Anshar sedang  shalat “Ashar, masih menghadap ke Baitil Maqdis. Lalu dikatakannya, bahwa tadi dia shalat bersama Nabi saw menghadap ke Ka’bah. Karena itu mereka merubah arah kiblat mereka dan menghadap ke Ka’bah. (HR. Bukhari)

Firman Allah Swt.

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ ۚ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

“Dan kepunyaan Allah-lah Timur dan Barat, maka ke manapun kamu menghadap di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui”. (QS.  Al-Baqarah :115)

Orang-orang yang kurang akalnya (safeh, orang ragu, orang lemah pemahamannya) di antara manusia akan berkata :

سَيَقُولُ السُّفَهَاءُ مِنَ النَّاسِ مَا وَلَّاهُمْ عَنْ قِبْلَتِهِمُ الَّتِي كَانُوا عَلَيْهَا ۚ قُلْ لِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ ۚ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ إِلَىٰ صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

”Apakah yang memalingkan mereka (ummat Islam) dari kiblatnya (Baitul Maqdis) yang dahulu mereka telah berkiblat kepadanya?”. Katakanlah :”Kepunyaan Allah-lah Timur dan Barat; Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus”. (QS. Al-Baqarah :142)

وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًا لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا ۗ وَمَا جَعَلْنَا الْقِبْلَةَ الَّتِي كُنْتَ عَلَيْهَا إِلَّا لِنَعْلَمَ مَنْ يَتَّبِعُ الرَّسُولَ مِمَّنْ يَنْقَلِبُ عَلَىٰ عَقِبَيْهِ ۚ وَإِنْ كَانَتْ لَكَبِيرَةً إِلَّا عَلَى الَّذِينَ هَدَى اللَّهُ ۗ وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُضِيعَ إِيمَانَكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ بِالنَّاسِ لَرَءُوفٌ رَحِيمٌ

“Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (ummat Islam), ummat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Dan Kami tidak menjadikan kiblat yang menjadi kiblatmu (sekarang) melainkan agar Kami mengetahui (supaya nyata) siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang membelot. Dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa amat berat, kecuali  bagi beberapa orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah, dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia”. (QS. Al-Baqarah :143)

قَدْ نَرَىٰ تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِي السَّمَاءِ ۖ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةً تَرْضَاهَا ۚ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ ۚ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ ۗ وَإِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا يَعْمَلُونَ

“Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al-Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhan-nya; dan Allah sekali-kali tidak lengah terhadap apa yang mereka kerjakan”. (QS. Al-Baqarah :144)

وَلَئِنْ أَتَيْتَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ بِكُلِّ آيَةٍ مَا تَبِعُوا قِبْلَتَكَ ۚ وَمَا أَنْتَ بِتَابِعٍ قِبْلَتَهُمْ ۚ وَمَا بَعْضُهُمْ بِتَابِعٍ قِبْلَةَ بَعْضٍ ۚ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ إِنَّكَ إِذًا لَمِنَ الظَّالِمِينَ

“Dan sesungguhnya jika kamu mendatangkan kepada orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al-Kitab (Taurat dan Injil), semua ayat (keterangan), mereka tidak akan mengikuti kiblatmu, dan kamu pun tidak akan mengikuti kiblat mereka, dan sebagian dari mereka pun tidak mengikuti kiblat sebagian yang lain. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti keinginan mereka setelah datang ilmu kepadamu, sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk golongan orang-orang yang zalim”. (QS. Al-Baqarah :145)

Itulah beberapa ayat-ayat Allah yang integral dikupas dalam satu surat yang cukup panjang dan hadits nabawi yang menjelaskan status hukum normatif, mengapa Rasululullah dan ummat saat itu beralih arah kiblat. Kalau ditinjau dari Hadits dan ayat-ayat tersebut di atas maka menghadap ke Ka’bah itu adalah ketetapan Allah setelah Rasulullah memintanya bagi beliau dan umatnya.

Menghadap Ka’bah bukan berarti kita menyembah Ka’bah, tetapi merupakan simbol yang ditetapkan Allah Swt bagi kiblat orang-orang Islam. Hal ini untuk membedakan kiblat umat Muhammad Saw dengan kiblat umat lain.

Namun demikian, Allah Swt bijaksana,  seandainya kita berada di suatu tempat dan tidak mengetahui arah Ka’bah maka menghadap kemanapun sah shalatnya karena dimana saja disitu ada Wajah Allah Swt. Menghadap ke Ka’bah adalah simbol persatuan, dan untuk memudahkan kalau kita shalat khususnya shalat berjamaah.

Lebih jauh dari itu, baiklah kita perlu merenungi fenomena di balik rahasia berbaliknya arah kiblat dari Baitil Maqdis Palestina ke Ka’bah yang berada di Masjidil Haram Makkah. Bagi orang-orang beriman akan senantiasa berkeyakinan, bahwa ada hikmah yang agung dibalik setiap perintah atau larangan dalam syariat  agama. Hikmah inilah yang coba digali oleh setiap kita, termasuk dalam masalah kiblat ini. Agar semakin tunduklah hati orang-orang beriman atas kebesaran dan kebenaran risalah yang dibawa oleh para nabi, berupa risalah Islam yang suci ini.

Adapun rahasia Ka'bah dijadikan kiblat umat Islam untuk shalat sebagai berikut,

1. Ka’bah Sebagai Tempat Ibadah Manusia Pertama.

Hikmah Ka’bah dijadikan arah kiblat ini terkait dengan sejarah Islam dari sejak zaman nabi-nabi terdahulu. Yang mana ka’bah merupakan bangunan pertama yang dipergunakan untuk ibadah di muka bumi. Bahkan jauh sebelum manusia diciptakan di bumi, Allah Swt telah mengutus para malaikat turun ke bumi dan membangun rumah pertama tempat ibadah manusia. Ini sudah dituturkan dalam Al-Quran:

إِنَّ أَوَّلَ بَيْتٍ وُضِعَ لِلنَّاسِ لَلَّذِي بِبَكَّةَ مُبَارَكًا وَهُدًى لِلْعَالَمِينَ

“Sesungguhnya rumah yang mula-mula dibangun untuk manusia, ialah Baitullah yang di Bakkah (Mekkah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia.”  (QS. Ali Imran : 96).

Di zaman Nabi Nuh bangunan ka’bah  pernah tenggelam dan runtuh karena banjir, hingga datang masa kenabian Ibrahim dan Ismail. Lalu Allah Swt memerintahkan keduanya untuk mendirikan kembali ka’bah di atas bekas pondasinya dahulu. Sebagaimana firmanNya:

وَعَهِدْنَا إِلَىٰ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ أَنْ طَهِّرَا بَيْتِيَ لِلطَّائِفِينَ وَالْعَاكِفِينَ وَالرُّكَّعِ السُّجُودِ

“Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail: "Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang thawaf, yang i'tikaf, yang ruku' dan yang sujud". (QS. Al Baqarah : 125).

Lalu di masa Rasulullah Saw, awal perintah shalat mengadap  ke arah baitul Maqdis di Palestina. Namun Rasulullah Saw sering menengadahkan wajahnya ke langit berharap turunnya wahyu untuk memalingkan qiblat ke Ka’bah. Hingga turunlah ayat :

“Sungguh Kami melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang yang diberi Al Kitab memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan.” (QS. Al-Baqarah : 144).

Melihat realitas sejarah, dalam urusan menghadap Ka’bah, umat Islam punya latar belakang sejarah yang panjang.  Ka’bah merupakan bangunan yang pertama kali didirikan di atas bumi untuk dijadikan tempat ibadah manusia pertama. Dan Allah telah menetapkan bahwa shalatnya seorang muslim harus menghadap ke Ka’bah sebagai bagian dari aturan baku dalam shalat. Hal ini adalah sesuatu yang memang diharapkan oleh Rasulullah, dan boleh jadi Allah menetapkan ka’bah sebagai kiblat, bukannya tempat lain,  adalah karena Allah Swt ingin menyenangkan  hati kekasihNya.

2. Ajaran Agama Samawi Berkiblat ke Ka’bah.

Yahudi dan Nasrani adalah termasuk diantara agama samawi, yakni suatu agama yang dahulunya juga bersumber dari ajaran nabi-nabi. Yang mana pada ajaran keduanya, masih ada terkandung sisa-sisa wahyu ilahi yang murni. Dan termasuk terkait dengan masalah kiblat ini.

Jadi awalnya, para penganut ajaran agama Yahudi dan Nashrani pun, dimana posisi mereka yang berada di Palestina, dalam melaksanakan ibadahnya mengarah ke Ka’bah sebagaimana dilakukan oleh nenek moyang mereka, para nabi-nabi  sebelumnya, entah mengapa pada akhirnya mereka mengubah arah kiblatnya sendiri dalam kurun waktu ribuan tahun lamanya.

Dengan adanya keinginan Rasulullah Saw dan kerinduan beliau kepada para nabi-nabi terdahulu sebagai nenek moyang yang lebih dahulu mengemban amanah kerisalahan nubuwah, maka Rasululullah tak henti-hentinya berdo’a kepada Allah, agar arah kiblat dikembalikan ke Ka’bah yang berada di di Masjidil Haram Makkah, dan alhamdu lillah Ka’bah kembali sebagai pusat arah kiblat ibadah ummat Islam.

3. Ka'bah Pusat Dunia dan Islam Menghendaki Persatuan.

Kini kaum muslimin yang hendak menunaikan ibadah shalat cukup satu arah kiblat, yaitu arah Ka’bah. Fenomena awal, umat Islam zaman Rasul dan Sahabat, bisa jadi ada sebagian orang yang ingin menghadap ke utara, sedangkan yang lainnya ingin menghadap ke selatan.

Kemudian, Rasulullah Saw menghendaki, untuk menyatukan kaum muslimin dalam beribadah kepada Allah Swt, maka kini,  kaum muslimin di mana pun berada diperintahkan hanya menghadap ke satu arah, yaitu Ka'bah. Kaum muslimin yang tinggal di sebelah barat Ka'bah, mereka salat menghadap timur. Begitu pula yang tinggal di sebelah timur Ka'bah, mereka menghadap barat. Dan inilah satu satunya agama yang memiliki Qiblat.

Sebagai renungan terakhir pasal ini,  yakni menegaskan jawaban dari sebuah pertanyaan dari kaum non muslim atau sebangsanya,  yang katanya, Ibadah umat islam menghadap ka’bah serupa dengan tatacara menyembah berhala ?

Pernyataan ini tentu saja sangat keliru besar. Orang yang tidak beriman sekalipun, asalkan ia mau menggunakan akal yang waras, pasti tidak akan menerima pernyataan seperti ini. Karena hal ini bukan hanya bertentangan dengan fakta dan realita, juga bertentangan dengan cara berfikir yang sehat. Secara bahasa saja, menghadap tidaklah sama dengan menyembah, itu dua hal yang jelas sangat berbeda.

Bagaimana mungkin hendak disamakan umat islam yang menjadikan ‘batu’ sebagai arah menghadap, dengan para paganis yang menjadikan batu sebagai sesembahan ? Apakah hendak disamakan sekelompok orang yang menjadikan bangunan yang memiliki latar belakang sejarah sebagai pemersatu dengan sekelompok lainnya yang mengharapkan pertolongan dari makhluk / batu ?

Lagi pula, tidak ada yang istimewa dari ka’bah kecuali keistimewaan yang memang diberikan oleh syariat, seperti ia adalah bangunan dan  tempat yang diberkahi. Allah Swt bahkan telah menegaskan:

“Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebaikan itu ialah beriman kepada allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. mereka itulah orang-orang yang benar; dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al Baqarah :177) (Sumber Ubes Nur Islam)

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang rahasia ka'bah sebagai kiblat untuk shalat umat islam. Umat Islam shalat menghadap ka'bah, bukan berrarti Allah Swt berada di Ka'bah. Akan tetapi kita menghadap Ka'bah karena mengikuti perintah Allah Swt dan Rasulnya. Sekali lagi Perlu kita ingat sebagai umat Islam, kita shalat mengahadap Ka'bah, bukan menyembah Ka'bah.
Share on Google Plus

About Bacaan madani

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar :

Post a Comment