Sunday, September 3, 2017

Adab atau Tata Krama Menuntut Ilmu

Ilmu pengetahuan sangat penting dalam kehidupan manusia baik di dunia maupun untuk kehidupan di akhirat kelak. Hidup menjadi lebih mudah dengan ilmu pengetahuan. Barang siapa menginginkan kebaikan di dunia maka harus dengan menggunakan ilmu, dan barang siapa yang menginginkan kebahagiaan di akhirat kelak juga harus dengan ilmu, dan barang siapa yang menginginkan kebahagiaan di dunia sekaligus di akhirat kelak maka juga harus dengan ilmu.

Orang yang berilmu hidupnya lebih bahagia dan sejahtera dibanding dengan orang yang tidak berilmu. Perhatikanlah orang-orang di sekitar kita. Akan kita dapati perbedaan antara orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu. Allah Swt akan mengangkat derajat seseorang yang beriman dan berilmu pengetahuan dengan beberapa derajat.

Ilmu yang bagaimana yang dapat mengangkat derajat seseorang menjadi lebih tinggi?. Adalah semua ilmu pengetahua yang mengandung kemanfaatan dan keberkahan. Yaitu semua ilmu yang oleh para ulama memenuhi beberapa kriteria, yaitu;

1. semua ilmu yang dengan ilmu itu menjadikan seseorang semakin takut kepada Allah sehingga dekat dengan Allah,

2. menyebabkan semakin mencitai akhirat dari pada sekedar kesenangan duniawi,

3. menyebabkan semakin memahami model tipu daya syetan,

4. semua ilmu yang menyebabkan seseorang semakin mengerti kekurangan dirinya, dan

5. yang menyebabkan semakin tawāḍlu' tidak justru semakin sombong dengan ilmunya itu. Ilmu yang seperti inilah yang dapat mengangkat derajat seseorang baik di mata manusia maupun di sisi Allah Swt.

Ilmu yang tidak disertai dengan sifat-sifat tersebut di atas justru menyebabkan seseorang yang berilmu menjadi semakin jauh dari Allah, terhina dimata manusia, direndahkan dan semakin menderita. Kita saksikan banyak orang-orang pintar yang karena kepintarannya malah masuk penjara, dihujat-hujat, dan hidupnya tidak tenang.

Oleh karena itu, agar ilmu menjadi manfaat dan berkah maka ketika proses mencari ilmu harus menggunakan tata krama. Baik tata krama yang berkaitan dengan dirinya sendiri, berhubungan dengan aktifitas ketika belajar maupun berkaitan dengan sikapnya kepada guru.

Adab Terhadap Diri Sendiri.
Adab pelajar berkaitan dengan sikap terhadap diri sendiri :

1. Hendaknya membersihkan hati dari kotoran jiwa; riya', dengki, sombong, dendam, dan sifat buruk lainnya sehingga hati menjadi bersih dan mudah menerima ilmu yang manfaat.

2. Memperbaiki niat yang baik, yaitu meniatkan karena Allah Swt, untuk menghidupkan syariat Islam, menghilangkan kebodohan, bukan diniatkan untuk mencari pangkat dan kedudukan di hati manusia, mencari kekayaan.

3. Tidak menunda-nunda tugas mencari ilmu.

4. Menerima kondisi yang sederhana dalam makan, minum dan berpakaian.

5. Mengatur waktu sehari-hari khususnya untuk belajar, dengan cara membuat jadwal kegiatan dan mentaati jadwal yang dibuatnya, kemudian bersedia mengganti waktu belajar yang hilang.

6. Sedikit makan dan minum, dengan menghindari makan terlalu kenyang.

7. Berhati-hati dalam makan dan minum, dengan memastikan bahwa yang dimakan dan diminum adalah barang halal yang murni.

8. Sedikit tidur, selama tidak menimbulkan madlarat. Tidak boleh lebih dari 8 jam dalama sehari semalam.

9. Menghindari salah pergaulan, terutama pergaulan lawan jenis. Bergaullah dengan orang yang tepat; shaleh, kuat beragama, berakhlak, cerdas,dan yang mau mengingatkan jika salah.

Adab Terhadap Guru.
Adapun adab atau tata krama pelajar berkaitan sikapnya terhadap guru adalah sebagai berikut:

1. Hendaknya memilih guru yang berakhlak karimah.

2. Mentaati perintah guru.

3. Memandang guru dengan pandangan mengagungkan dan tidak memanggil namanya kecuali disertai dengan sapaan yang memulyakan; misalnya ” Bapak, Pak Guru/ Bu guru, Ibu, Tuan dan sebagainya.

4. Memenuhi hak guru dengan senantiasa mendoakannya baik semasa hidupnya maupun setelah mati.

5. Hendaknya sabar terhadap perlakuan guru yang tidak sesuai dengan keinginan, dan menghindari buruk sangka kepadanya.

6. Tidak masuk ruangan guru kecuali dengan izin. Jika guru tida member izin maka tidak memaksanya.

7. Duduk di depan guru dengan tenang, tidak menoleh ke kanan kiri, atau memandang ke sana kemari tampa alasan penting.

8. Menjaga perasaan guru, jangan sampai mengecewakan guru.

Adab Ketika Mengikuti Proses Belajar. 
Adapun tata krama atau adab ketika mengikuti proses belajar sebagai berikut ini;

1. Ketika berangkat sekolah jangan lupa berpamitan orang tua: jabat tangan orang tua, cium kedua tangan, ucapkan salam dan mintalah do’a restu.

2. Berjalan dengan tenang, hindari tengok kanan-kiri, bergurau, bercanda. Usahakan berdzikir sepanjang perjalanan.

3. Jika bertemu guru, senyum, salam, bersalaman dan cium tangan beliau, dan sapa seperlunya. Jangan terlalu banyak tanya dan bicara.

4. Jika berbicara dengan guru atau orang tua gunakan bahasa yang baik dan sopan, jangan menatap matanya, tapi bersikaplah tawadlu’ ,tundukkan kepala dan tundukkan pandangan matamu.

5. Hindari berjalan mendahului guru, atau berjalan di depan guru. Jika terpaksa mintalah maaf, dan permisi untuk mendahului. Begiti juga terhadap orang tua.

6. Usahakan masuk kelas tidak terlambat. Jika terpaksa dan mau masuk kelas: ketuk pintu, ucapkan salam dan datangi guru, bersalaman dan cium tangan guru lalu minta maaf atas keterlambatanmu, dan mintalah izin untuk duduk.

7. Ketika mengikuti pelajaran : perhatikan penjelasan guru sekalipun kamu sudah mengerti. Jangan sok tahu, jangan meremehkan guru, apalagi bikin gaduh.

8. Jika ingin bicara, usul, bertanya: angkat tangan dulu, jangan langsung memotong pembicaraan guru, tapi permisilah ;” Maaf, Pak Saya mau Tanya …..?”, dan gunakan bahasa yang baik dan sopan. Hindari mendahului ucapan guru.

9. Jika ingin keluar kelas untuk kepentingan apapun; maka mintalah izin dulu kepada guru, dengan cara maju mendekati guru dan sampaiakanlah keinginanmu dengan baik dan sopan. Jika tidak diperkenankan jangan memaksakan diri. Karena itu cari kesempatan yang pas yaitu pada waktu jedah,/ selesaikan urusan sebelum masuk kelas.

10. Jangan sekali-kali keluar kelas mendahului guru, kecuali sudah dipersilahkan dulu.

11. Dalam bergaul dengan teman-teman ; perlakukanlah teman dengan baik sebagaimana kamu senang diperlakukan baik. Jangan perlakukan dengan buruk sebagaimana kamu benci diperlakukan buruk.

12. Gunakan panggilan yang paling disukai. Jangan memanggil teman dengan panggilan yang tidak ia sukai. Apalagi membuatnya tersinggung, kecewa atau sakit hati.

13. Jangan sekali-kali menghina temanmu apalagi menghina orang tuanya atau pekerjaannya.

14. Jika berselisih dengan teman; selesaikan dengan baik, jangan memaksakan menang, apalagi sampai bertikai, berantem. Beranikan diri untuk minta bantuan guru untuk menyelesaikan perselisihan dari pada masalah berlarut-larut menimbulkan perpecahan.

15. Hindari bergaul akrab dengan teman yang buruk, pilihlah teman yang perkataannya, sikapnya dan kondisinya dapat mendorong kamu menjadi semakin baik dan rajin.

16. Hindari makan atau minum sambil berdiri, jalan, atau sambil bercakapcakap.

17. Dalam berbicara dengan siapapun gunakan bahasa yang baik dan sopan. Jangan berbicara terlampau keras, apalagi berteriak-teriak. Kalau jaraknya jauh sebaiknya mendekat atau gunakan isyarat.

18. Jagalah harga diri dan kehormatan; Jangan berbohong, meminta, memalak, jangan menipu, inkar janji, berkhianat, curang, sombong, kasar, egois, mau menang sendiri, dan sebagainya.

19. Jangan lupa berdo’a sebelum dan sesudah melakukan hal-hal kebaikan.

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang adab menuntut ilmu. Semoga kita dapat mengamalkan adab menuntut ilmu tersebut agar kita mendapatkan keberkahan ilmu yang kita tuntut. Aamiin.
Sumber Buku Siswa Akhlak Kelas XI MA Kementerian Agama Republik Indonesia

No comments:

Post a Comment