Thursday, January 4, 2018

Pengertian Qira’at, Macam-macam Qira’at dari segi Kuantitas dan Kualitas dan Pengaruh Qira'at

Pengertian Qira’at, Penyebaran ilmu qira’at, Ulama yang paling berpengaruh dalam ilmu qira’at, Macam-macam qira’at dari segi kuantitas dan Kualitas, Tolak ukur diterimanya qira’at, Pengaruh qira’at terhadap penetapan hukum dan Faidah Beraneka Ragamnya Qira’at yang Sahih.

1. Pengertian Qira’at.
Beberapa ulama mempunyai pendapat yang berbeda mengenai pengertian qira’at:

a. Menurut al-Zarqani (penulis Manaḥil al-'Irfan fi Ulum al-Qur`an) qira’at adalah mazhab yang dianut oleh seorang imam qira’at yang berbeda dengan lainnya dalam pengucapan al-Qur`an serta kesepakatan riwayat-riwayat dan jalur-jalurnya, baik perbedaan itu dalam pengucapan huruf-huruf ataupun bentuk-bentuk lainnya.

b. Menurut Ibnu Al-Jazairi (penulis kitab Taḥbir at-Taysir Fi al-Qira’at al-’Asyr), qira’at adalah ilmu membahas cara-cara mengucapkan kata-kata al-Qur`an dan perbedaan perbedaannya dengan cara menisbatkan kepada penukilnya.

c. Menurut Al-Qastalany (penulis kitab Irsyad al-Syary) qira’at adalah suatu ilmu yang mempelajari hal-hal yang disepakati atau diperselisihkan ulama yang menyangkut persoalan lughat, hazf, i’rab, isbat, fasl, dan waṣl yang kesemuanya diperoleh secara periwayatan.

d. Menurut az-Zarkasyi, qira’at adalah perbedaan cara mengucapkan lafal-lafal alQur`an, baik menyangkut huruf-hurufnya atau cara pengucapan huruf-huruf tersebut, seperti takhfīf (meringankan), taṡqīl (memberatkan), dan atau yang lainnya.

2. Penyebaran Ilmu Qira’at.
Pembelajaran bacaan al-Qur`an terus dilakukan oleh kaum muslimin. Sehingga tersebarlah bacaan al-Qur`an dengan beberapa versi dan muncullah nama-nama ahli qira’at. Berikut adalah ulama ahli qira’at:

a. Dari golongan Sahabat: ‘Usman bin ‘Affan, ‘Ali bin Abi Ṭhalib, Ubay bin Ka’b, Zaid bin sabit, Abdullah bin Mas’ud dan Abu Musa al-Asy’ari.

b. Dari golongan Tabi’in:
1) Madinah: Urwah bin Zubair, Mu’āż bin al-Qāri’, ‘Abdurraḥman bin Hurmuz al’Araj dan lainnya.
2) Mekah: ‘Ubaid bin ‘Umair, ‘Aṭa’ bin Abi Rabaḥ, Ṭawus, Mujahid bin Jabr, Ikrimah.
3) Kufah: Alqamah bin Qais, Ubaidah bin Nāqah, Zir bin Hubaisy dan lain-lain.
4) Basrah: Yaḥya bin Ya’mur al-‘Udwani, ‘Amir bin Qais, Abul ‘Aliyah ar-Riyaḥi dan lainnya.
5) Syam: al-Mugirah bin Syihab al-Makhzumi dan lain-lain.

3. Ulama yang Paling Berpengaruh dalam Ilmu Qira’at:
1) Di Madinah ada Abu Ja’far Yazid bin al-Qa’qa’, Nafi’ bin Abi Nu’aim dan lainnya.
2) Di Mekah ada Abdullah Ibn Kasir, Ḥumaid bin Qais al-A’raj dan lain-lain.
3) Di Kufah ada ‘Asịm bin Abi Najud, Ḥamzah bin Ḥabib, al-Kisa’i dan lainnya.
4) Di Basrah ada Abu ‘Amr bin al-‘Ala’, Ya’qub al-Ḥadrami dan lain-lain.
5) Di Syam ada ‘Abdullah bin ‘Amir Yahya bin al-Ḥaris az-Zimmari dan lainnya.

Dari bacaan merekalah yang terabadikan hingga saat ini melalui apa yang disebut qira’at sab’ah (qira’at tujuh), qira’at asyr (qira’at sepuluh) dan qira’at arba’ah asyrah (qira’at empat belas)

4. Macam-macam Qira’at dari Segi Kuantitas.
Orang yang pertama mempunyai prakarsa untuk memilih tujuh imam qira’at adalah Imam Abu Bakr bin Mujahid al-Bagdadi. Kitabnya yang bernama “as-Sab’ah” berisi bacaan-bacaan imam qira’at yang tujuh dan menjadi rujukan banyak kalangan. Pijakan Ibn Mujahid dalam menentukan tujuh imam qira’at adalah ketokohan dalam bidang ilmu qira’at dan kesesuaian dengan muṣḥaf Usmani. Bacaan masing-masing imam tersebut juga sangat masyhur di negerinya masing-masing.

Qira’at yang terkenal adalah,

a. Al-Qira’at al-Sab’ adalah qira’at yang disandarkan kepada para imam qurra’ yang tujuh, yaitu:
No.
Imam Qurra’
Tempat
Perawi
1
Nafi’ bin Abi Nu’aim al-Asfahani (w. 169 H/785 M)
Madinah
Qalun dan Warsy
2
‘Abdullah Ibn Kasir (w. 120 H/737 M)
Mekah
Al-Bazz dan Qunbul
3
‘Abdullāh bin ‘Amir al-Basri (w. 118 H/736 M)
Damaskus
Hisyam dan Żakwan
4
Abu ‘Amr al-Basri (w. 148 H/770 M)
Basrah
Ad-Duri dan as-Susi
5
‘Aṣim bin Abi Najud (w. 129 H/746 M)
Kufah
Syu’bah dan Ḥafs
6
Hamzah bin Habib az-Zayyat (w. 156 H/772 M)
Kufah
Khalaf dan Khallad
7
Al-Kissa’i, ‘Ali bin Hamzah
Kufah
Abul Haris dan AdDuri al-Kisa’i

b. Al-Qira’at al‘Asyr adalah al-qira’at al-sab’ ditambah dengan tiga qira’at berikut:
No.
Imam Qurra’
Tempat
Perawi
1
Abu Ja’far Yazid bin al-Qa’qa’ (w. 130 H/747 M)
Madinah
Ibn Wardan dan Ibn Jamaz
2
Abu Ya’qūb al-Ḥaḍrami (w. 205 H/820 M)
Basrah
Ruwais dan Rauhl
3
Khalaf bin Hisyam al-Bazzar (w. 299 H)
Kufah
Ishaq dan Idris

c. Qira’at arba’ah asyrah: ialah qira’at‘asyrah yang lalu ditambah dengan empat qira’at
berikut ini:
No.
Imam Qurra’
Tempat
Perawi
1
Hasan al-Basri (w. 110 H/728 M)
Basrah
Al-Balkhi dan Ad-Duri
2
Ibn Muhaisin (w. 122 H/739 M)
Mekah
Al-Bazzi dan Ibn Syannabuz
3
Yahya al-Yazidi (w. 202 H/817 M)
Basrah
Sulaim bin al-Hakam dan Aḥmad bin al-Farah
4
Al-A’masy (w. 147 H/764 M)
Kufah
Al-Muṭawwi’i dan asSyanabuzi

5. Macam-macam Qira’at dari Segi Kualitas.
Dari segi kualitasnya qirā’āt dibagi ke dalam 5 tingkatan, yaitu:

a. Mutawatir adalah qira’at yang dinukil oleh sejumlah besar periwayat yang tidak mungkin bersepakat untuk berdusta, dari sejumlah orang dan sanad-nya bersambung hingga panghabisannya.

b. Masyhur, adalah qira’at yang memiliki sanad yang sahih, tetapi tidak sampai kepada kualitas mutawatir. Qira’at ini sesuai dengan kaidah Bahasa Arab dan Rasm ‘Usmani serta terkenal pula di kalangan para ahli qira’at, sehingga karenanya tidak dikategorikan qira’at yang salah atau syaz. Para ulama menyebutkan bahwa qira’at macam ini termasuk qira’at yang dapat dipakai atau digunakan.

c. Ahad, adalah qira’at yang sahih sanad-nya, tetapi menyalahi rasm ‘usmani, menyalahi kaidah Bahasa Arab atau tidak terkenal seperti halnya qira’at masyhur yang telah disebutkan. Qira’at ini tidak termasuk qira’at yang dapat diamalkan bacaanya.

d. Syaz, adalah qira’at yang tidak sahih sanad-nya, contohnya qira’at QS. al-Fatihah [1] ayat 4.

e. Mauḍu’ adalah qira’at yang dibuat-buat dan disandarkan kepada seorang tanpa dasar. Contoh qira’at yang disusun oleh Abu Al-Faḍl Muḥammad bin Ja’far dan menisbatkannya kepada Imam Abu Hanifah.

f. Mudraj adalah bacaan yang ditambahkan ke dalam qira’at sebagai penafsiran, seperti qira’at ibn ‘Abbas tentang al-Baqarah ayat 198

Keempat macam terakhir ini tidak boleh diamalkan bacaannya. Imam Nawawi dalam Syarḥ al-Muhazzab berkata, qira’at yang syaz tidak boleh dibaca di dalam maupun di luar shalat, karena ia bukan al-Qur`an. Al-Qur`an hanya ditetapkan dengan sanad yang mutawatir.

Ibn ‘Abdil Barr menukilkan ijma’ kaum muslimin bahwa al-Qur`an tidak boleh dibaca dengan qira’at yang syaz dan juga tidak sah ṣalat di belakang orang yang membaca al-Qur`an dengan qira’at-qira’at yang syaz itu.

6. Tolak Ukur diterimanya Qira’at.
Para ulama qira’at menetapkan kaidah qira’at yang dapat diterima adalah sebagai berikut:

a. Sanad atau jalan periwayatan sahih dan mutawatir, sebab qira’at merupakan sunnah yang diikuti yang didasarkan pada penukilan dan ke-sahih-an riwayat.

b. Sesuai dengan rasm ‘Usmani (pola penulisan al-Qur`an yang digunakan ‘Usman bin ‘Affan dan para Sahabat).

c. Sesuai dengan kaidah bahasa Arab. Ketiga syarat tersebut adalah mutlak wajib dipenuhi. Jika salah satunya tidak dapat dipenuhi maka bacaan itu tidak bisa diterima atau dianggap syaz.

7. Pengaruh Qira’at terhadap Penetapan Hukum.
Meskipun qira’at bukan satu-satunya yang dijadikan dasar dalam istinbaṭ (penetapan) hukum, namun tak dapat dipungkiri bahwa perbedaan qira’at berpengaruh besar terhadap hukum. Hal ini menyebabkan timbulnya berbagai macam mażhab atau aliran dalam Islam. Misalnya, qira’at َلَامَسْتُمُ النِّسَاءَ dengan memanjangkan lām) dan ada qira’at lain yang membaca ََْلمَسْتُمُ  memendekkan lām).

Kelompok pertama menetapkan hukum bahwa yang dimaksud dengan ْلمَسْتُمُ  dalam ayat itu ialah jima’, sehingga bersentuhan antara yang bukan mahram tidaklah membatalkan wuḍu. Pendapat ini dipegangi oleh mażhab Ḥanafi, yang merujuk kepada pendapat ‘Ali, Ibn ‘Abbas, al-Ḥasan, Mujahid, dan Qatadah.

Dan kelompok kedua, mereka menetapkan hukum, bahwa yang dimaksud adalah bersentuhan kulit laki-laki dan wanita secara langsung tanpa penghalang telah membatalkan wuḍu seseorang yang bukan mahram. Pendapat ini dianut oleh pengikut mazhab Syafi’i, dengan merujuk kepada pendapat Ibn Mas’ud, Ibn ‘Umar, al-Zuhri, Rabi’ah, ‘Ubaidah, al-Sya’bi, Ibrahim, dan Ibn Sirin.

8. Faidah Beraneka Ragamnya Qira’at yang Sahih.
Bervariasinya qira’at yang sahih ini mengandung banyak faedah dan fungsi, diantaranya:
a. Menunjukkan betapa terjaga dan terpeliharanya kitab Allah dari perubahan dan penyimpangan karena ini menandakan berhati-hatinya umat Islam dalam menerima perbedaan bacaan al-Qur`an.

b. Meringankan umat Islam dan memudahkan mereka untuk membaca al-Qur`an.

c. Bukti kemukjizatan al-Qur`an dari segi kepadatan makna (i’jaz)-nya, karena setiap qira’at menunjukkan hukum syara’ tertentu.

d. Pada beberapa qira’at menjadi penjelasan terhadap apa yang mungkin masih global atau umum dalam qira’at lain.

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang pengertian qira’at, penyebaran ilmu qira’at, ulama yang paling berpengaruh dalam ilmu qira’at, macam-macam qira’at dari segi kuantitas dan kualitas, tolak ukur diterimanya qira’at, pengaruh qira’at terhadap penetapan hukum dan faidah beraneka ragamnya qira’at yang sahih.. Sumber Tafsir Ilmu Tafsir Kelas X MA Kementerian Agama Republik Indonesia, 2014. Kunjungilah selalu www.bacaanmadani.com semoga bermanfaat. Aamiin.

No comments:

Post a Comment