Saturday, February 17, 2018

Pengertian Tafsir bil Ma’sur, Klasifikasi tafsir bil ma’sur, Macam dan Bentuk Tafsir bil Ma’sur

Pengertian Tafsir bil Ma’sur.
Menurut al-Zarkasyi, istilah tafsir bil ma’sur merupakan gabungan dari tiga kata; tafsir, bi dan al-ma’sur. Secara bahasa tafsir berarti mengungkap atau menyingkap. Kata bi berarti “dengan” sedangkan al-ma’sur berarti ungkapan yang dinukil oleh khalaf (masa sekarang) dari salaf (masa awal Islam). Dengan demikian secara etimologi tafsir bil ma’sur berarti menyingkap isi kandungan al-Qur`an dengan penjelasan yang dinukil oleh ulama khalaf dari ulama salaf.

Sedangkan menurut Manna’ Khalil Qattan secara terminologis pengertian tafsir bil ma’sur, adalah:

“Tafsir bil Ma’sur ialah tafsir yang berpegang kepada riwayat yang Sahih, yaitu menafsirkan al-Qur`an dengan al -Qur’an, atau dengan sunnah karena ia berfungsi menjelaskan kitabullah, atau dengan perkataan para Sahabat karena merekalah yang paling mengetahui kitabullah atau dengan apa yang dikatakan oleh tokoh-tokoh besar tabi’in karena pada umumnya mereka menerima dari para Sahabat”.

Definisi seperti ini, menurut catatan as-Suyuṭi berasal dari Ibnu Taimiyah, dan dipopulerkan az-Zarqani. Az-Zarqani adalah orang yang pertama menyebutkan bahwa tafsir bil ma’sur adalah penafsiran al-Qur`an dengan al-Qur`an, atau ḥadis atau pendapat Sahabat atau Tabi’in. Sedangkan sebelum az-Zarqani, yang dimaksud tafsir bil ma’sur adalah kumpulan penafsiran Nabi, Sahabat dan Tabi’in. Ulama’ yang memahami bahwa tafsir bil ma’sur bukan penafsiran al-Qur`an dengan al-Qur`an atau hadis atau pendapat Sahabat atau Tabi’in adalah as-Suyuti. Dalam muqaddimah tafsirnya, as-Suyutị mengatakan bahwa isi dari kitab tafsirnya adalah kumpulan dari penafsiran-penafsiran Nabi Muhammad Saw, para Sahabat dan Tabi’in. Demikianlah perbedaan definisi dari tafsir bil ma’sur.

Klasifikasi Tafsir bil Ma’sur.
Di atas telah dibahas tentang perbedaan dalam memaknai tafsir bil ma’sur. Pertama adalah pendapat yang meyakini tafsir bil ma’sur dengan penafsiran al-Qur`an dengan al-Qur`an, hadis, pendapat Sahabat dan Tabi’in. Kedua, tafsir yang berupa kumpulan penafsiran Nabi, Sahabat dan Tabi’in. Sekalipun redaksionalnya berdekatan, namun hakekat dari kedua definisi ini sangat jauh berbeda.

Tafsir bil ma’sur, jika diartikan sebagai kompilasi penafsiran Nabi, Sahabat dan Tabi’in, maka riwayat berfungsi sebagai penafsiran. Riwayat-riwayat yang berasal dari Nabi Muhammad Saw.., Sahabat dan Tabi’in secara langsung menjelaskan ayatayat al-Qur`an. Riwayat tersebut langsung menjelaskan bahwa maksud ayat “ini” adalah “begini”. Oleh karena itu, tafsir bil ma’sur semacam ini adalah naql (penukilan riwayat). Dengan demikian, maka penulis kitab tafsir hanya menulis tafsir dengan menukil riwayat Nabi, Sahabat atau Tabi’in dalam menafsirkan ayat al-Qur`an. Definisi semacam inilah yang dipegang oleh al-Suyuti.

Sedangkan bila tafsir bil ma’sur diartikan sebagai penafsiran al-Qur`an dengan al-Qur`an, atau hadis atau pendapat Sahabat atau Tabi’in, maka bukan lagi naql melainkan istidlal. Istidlal berarti menafsirkan al-Qur`an dengan Ra’yi (akal) yang didasari dengan dalil, baik dalil itu dari al-Qur`an sendiri atau dari hadis Nabi, atau dari pendapat Sahabat atau Tabi’in. Dalam definisi tafsir jenis ini, riwayat tidak lagi berfungsi sebagai penafsiran, melainkan sebagai argumentasi.

Mufassir akan mengatakan bahwa menurut pendapatnya tafsir ayat “ini” adalah “begini” dasarnya adalah surah ini ayat ini, atau hadis ini, atau pendapat Sahabat ini, atau pendapat Tābi’īn ini. Sehingga dalil al-Qur`an, hadis nabi, pendapat Sahabat atau Tabi’in hanya sebagai sandaran, sedangkan penafsiran berasal dari pemikiran penafsir sendiri.

Macam dan Bentuk Tafsir bil Ma’sur.
Berdasarkan definisi tafsir bil ma’sur menurut az-Zarqani, penafsiran ini dapat dibagi menjadi empat macam yaitu:

1). Penafsiran ayat al-Qur`an dengan ayat yang lain. Ayat-ayat al-Qur`an, menurut para ahli tafsir, saling menafsirkan antara satu dengan lainnya. Misalnya, katakata al-muttaqin (orang-orang yang bertakwa) dalam ayat 2 surat al-Baqarah, dijabarkan ayat-ayat sesudahnya (ayat-ayat 3-5):

الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ . وَالَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالْآخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ . أُولَٰئِكَ عَلَىٰ هُدًى مِنْ رَبِّهِمْ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Artinya: “Yaitu orang-orang yang beriman kepada yang gaib, mendirikan shalat dan menafkahkan sebagian rezeki yang kami berikan kepada mereka, dan mereka yang beriman kepada kitab (al-Qur`an) yang telah diturunkan kepadamu dan kitab-kitab yang telah diturunkan sebelumnya, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat. Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhannya, dan mereka orang-orang yang beruntung”. (QS. al- Baqarah : 3-5).

2). Penafsiran ayat al-Qur`an dengan hadis Nabi Muhammad Saw..

3). Penafsiran ayat al-Qur`an dengan pendapat para Sahabat. Ayat QS. al-Baqarah ayat 158 yang berbunyi sebagai berikut:

إِنَّ الصَّفَا وَالْمَرْوَةَ مِنْ شَعَائِرِ اللَّهِ ۖ فَمَنْ حَجَّ الْبَيْتَ أَوِ اعْتَمَرَ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِ أَنْ يَطَّوَّفَ بِهِمَا ۚ وَمَنْ تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ اللَّهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ

Artinya: “Sesungguhnya Ṣafa dan Marwa adalah di antara syiar-syiar Allah. Maka barang siapa yang beribadah haji ke BaitullAh dan berumrah, maka tidak ada dosa baginya mengerjakan sa’i antara keduanya. Dan barang siapa yang mengerjakan suatu kebaikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri Kebaikan lagi Maha Mengetahui.” (QS. al- Baqarah : 158)

Mengenai ayat ini seorang kemenakan `Aisyah menanyakan kepadanya, maka `Aisyah ra. menjelaskan bahwa “peniadaan dosa” di sini dimaksudkan untuk penolakan terhadap keyakinan kaum muslimin bahwa sa’i di antara Ṣafa danMarwa adalah termasuk perbuatan jahiliyah? Dijawab dengan hadis yang berbunyi berikut  Artinya: "Mulailah dengan apa yang dimulai oleh Allah yakni Ṣafa." (HR.Muslim)

4). Penafsiran ayat al-Qur`an dengan pendapat Tabi’in. Firman Allah dalam QS. al Baqarah ayat 26 sebagai berikut:
إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحْيِي أَنْ يَضْرِبَ مَثَلًا مَا بَعُوضَةً فَمَا فَوْقَهَا

Artinya: "Sesungguhnya Allah tiada segan membuat perumpamaan nyamuk atau yang lebih rendah dari itu."

Menurut Ḥasan ‘Ibn Yahya, mengapa Allah menyebut nyamuk atau yang sebangsanya yaitu lalat dan laba-laba, dan orang musyrik berkata, mengapa Allah Swt menyebut sebangsa lalat dan laba-laba, menurut Ibn `Abbas ini adalah merupakan tanda-tanda kekuasaan Allah Swt.

Adapun kitab-kitab yang terkenal dalam katagori Tafsir bil Ma’sur, antara lain:
• Jami’ al- Bayan fi Tafsir al-Qur`an karya Abu Ja’far Muhammad Jarir At-Tabari (w. 310 H/923 M).
• Bahr al-‘Ulum karya Nashr bin Muhammad as-Samarqandi.
• Al- Kassyaf wa al-Bayan ‘an Tafsir al-Qur`an karya Abu Ishaq as-sa’labi.
• Ma`alim at-Tanzil karya Muhammad al- Husain al- Bagawy (w. 516 H/1122 M).
• Al-Muharrar al-Wajiz fi Tafsir al-Kitab al-‘Aziz karya Abu Muhammad al- ‘Andalusi.
• Tafsir al–Qur’an al-`Azim karya Ibnu Kasir (w. 774 H/1373 M).
• Al-Jawahir al-Hisan fi Tafsir al-Qur`an karya Abu Zaid as-Sa’labi.
• Ad-Durr al-Mansur fi at-Tafsir bi al-Ma’sur karya Jalaluddin As-Suyuti (w. 911 H/1505 M).

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang pengertian tafsir bil ma’sur, klasifikasi tafsir bil ma’sur dan macam dan bentuk tafsir bil ma’sur. Sumber buku Tafsir-Ilmu Tafsir Kelas X MA Kementerian Agama Republik Indonesia, 2014. Kunjungilah selalu www.bacaanmadani.com semoga bermanfaat. Aamiin.

No comments:

Post a Comment