Friday, May 11, 2018

Isi Kandungan Al-Qur'an Surat An-Nahl Ayat 72

A. Lafal Bacaan Al-Qur'an Surat An-Nahl Ayat 72 dan Artinya. 

وَٱللَّهُ جَعَلَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَٰجًا وَجَعَلَ لَكُم مِّنْ أَزْوَٰجِكُم بَنِينَ وَحَفَدَةً وَرَزَقَكُم مِّنَ ٱلطَّيِّبَٰتِ ۚ أَفَبِٱلْبَٰطِلِ يُؤْمِنُونَ وَبِنِعْمَتِ ٱللَّهِ هُمْ يَكْفُرُونَ

Walaahu ja'ala lakum min anfusikum azwaajan waja'ala lakum min azwaajikum baniina wahafadatan warazaqakum mina ththhayyibaati afabilbaathili yu'minuuna wabini'mati laahi hum yakfuruun.

"Allah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri dan menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak-anak dan cucu-cucu, dan memberimu rezeki dari yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman kepada yang bathil dan mengingkari nikmat Allah?" (QS. An-Nahl : 72)

B. Memaknai Mufradat.
a. Kata ٱللَّهُ adalah Nama bagi Wujud Mutlak, Yang Berhak Disembah, Pencipta, Pemelihara dan Pengatur seluruh jagat raga. Dialah Tuhan Yang Maha Esa, yang ditaati dan diikuti segala perintah-Nya. Para pakar bahasa berbeda pendapat tentang kata ini. Ada yang menyatakan bahwa ia adalah nama yang tidak terambil dari satu akar kata tertentu, dan ada juga yang menyatakan bahwa ia terambil dari kata آلهة (alihah) yang berarti mengherankan atau menakjubkan karena setiap perbuatan-Nya menakjubkan. Ada juga yang berpendapat terambil dari kata ilāh yang berarti ditaati, karena ilāh atau Tuhan selalu ditaati.

Apapun asal katanya yang jelas Allah Swt menunjuk kepada Tuhan yang Wajib Wujud-Nya itu, berbeda dengan kata آله (ilâh) yang menunjuk kepada siapa saja yang dipertuhan, atau yang lainnya, baik itu Allah maupun selain-Nya, seperti matahari yang disembah, atau hawa nafsu yang diikuti oleh penurutnya (QS. Al-Furqan [25]: 43).

b. Kata أَنفُسِكُمْ adalah bentuk jama’ atau plural dari kata nafs. Kata nafs terambil dari kata nafasa yang berarti bernafas. Belakangan, arti kata tersebut berkembang sehingga ditemukan arti-arti yang beraneka ragam seperti menghilangkan, melahirkan, bernafas, jiwa, ruh, darah, manusia, diri, dan hakikat. Kata أَنفُسِكُمْ berarti mempunyai banyak arti, antara lain totalitas diri manusia, sisi dalam manusia, atau jiwanya, sedang yang dimaksud di sini adalah diri manusia sendiri.

c. Kata أَزْوَٰجً adalah bentuk jama’ dari kata zauj yang berarti pasangan. Kata ini, menurut pakar bahasa al-Qur’an, ar-Ragib al-Asfahani digunakan untuk masing-masing dari dua hal yang berdampingan atau bersamaan jantan maupun betina, baik binatang dan manusia, juga digunakan menunjuk kedua pasangan itu.

d. Kata حَفَدَةً dapat berarti cucu ataupun pembantu. Kata ini kemudian berkembang dan bermakna “bergegas melayani dan mematuhi”. Dalam kaitanya dengan ayat di atas, Allah Swt memperindah keadaan manusia yang telah melakukan akad nikah, bahwa antara suami dan istri mempunyai fungsi yang saling membantu untuk memenuhi kebutuhan yang bersifat pribadi dan kebutuhan social dan lain-lain.

e. Kata رِزْقً pada mulanya berarti pemberian untuk waktu tertentu. Arti asal ini kemudian berkembang, sehingga kata ini diartikan sebagai pangan, pemenuhan kebutuhan, gaji, hujan dan lain-lain, bahkan sedemikian luas dan berkembangpengertiannya sehingga anugerah kenabian pun dinamai rizki (QS. Hud [11] : 88).

f. Kata ٱلطَّيِّبَٰتِ artinya baik. Dalam ayat ini mempunyai makna sifat dari aneka rizki yang telah dianugerahkan Allah Swt. Rizki tersebut berupa keberpasangan antara dua manusia yang mempunyai keragaman aspek. Dari sini dapat dikatakan bahwa rezki tidak hanya terbatas pada makanan, harta benda, tetapi mencakup pada hal yang lebih luas yakni segala yang dapat dimanfaatkan baik berupa kebutuhan primer (pokok), sekunder (pelengkap), maupun tersier (penyempur).

C. Isi Kandungan Al-Qur'an Surat An-Nahl Ayat 72.
Al-Qur`an membahasakan pernikahan ini dengan tiga istilah; Ayat (tanda kekuasaan Allah), ‘uqdah (simpul ikatan) dan misaqun galiz (janji yang berat). Nikah sebagai ayat atau tanda-tanda kekuasaan Allah Swt. ini sebagaimana ditegaskan dalam QS. Ar-Rim [30] ayat 21:

وَمِنْ ءَايَٰتِهِۦٓ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَٰجًا لِّتَسْكُنُوٓا۟ إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِى ذَٰلِكَ لَءَايَٰتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS. Ar-Rim : 21)

Menikah merupakan ayat atau diantara tanda-tanda kekuasaan Allah Swt, karena Allah Swt telah meletakkan kedamaian (sakinah), cinta (mawaddah) dan kasih sayang (rahmah) di antara pasangan suami dan isteri. Menikah juga merupakan rahasia Allah Swt. Tidak ada seorang pun yang mengetahui siapakah jodohnya, yang akan menemaninya hingga akhir hayatnya. Menikah mempersatukan dua insan yang berbeda, berbeda jenis kelaminnya, berbeda warna kulitnya, berbeda pemikiran. Tidak mungkin semua itu terjadi secara kebetulan.

Berpasang-pasangan menciptakan keharmonisan dan keseimbangan. Tidak hanya manusia, hewan, dan tumbuh-tumbuhan, dunia yang terkecil seperti atom pun saling berpasang-pasangan. Ilmuwan Inggris, Paul Dirac, yang menyatakan bahwa materi diciptakan secara berpasangan. Ia dianugerahi Hadiah Nobel di bidang fisika pada tahun 1933. Penemuan ini, yang disebut “parité”, menyatakan bahwa materi berpasangan dengan lawan jenisnya: anti-materi. Anti-materi memiliki sifat-sifat yang berlawanan dengan materi. Misalnya, berbeda dengan materi, elektron anti-materi bermuatan positif, dan protonnya bermuatan negatif.

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang isi kandungan Al-Qur'an surat An-Nahl Ayat 72 tentang kebesaran dan kekuasaan Allah. Sumber buku Tafsir Ilmu Tafsir Kelas XI MA Kementerian Agama Republik Indonesia, 2015. Kunjungilah selalu  www.bacaanmadani.com semoga bermanfaat. Aamiin.

No comments:

Post a Comment