Sunday, September 3, 2017

3 Cara Mensyukuri Nikmat Allah Swt

Menurut bahasa syukur adalah merupakan pujian bagi orang yang memberikan kebaikan, atas kebaikannya tersebut. Sepertia mengucapkan hamdalah setelah menikmati sesuatu, atau mengucapkan terima kasih kepada orang yang memberi sesuatu.

Secara bahasa perbuatan seperti ini disebut syukur. Sedangkan pengertian bersyukur dalam agama adalah mempergunakan nikmat sesuai dengan maksud diberikannya nikmat itu oleh pemberinya. Pemberi semua nikmat adalah Allah Swt.

Jika kita merenung sejenak, maka kita akan bisa menyadari bahwa kita semua ini dikelilingi oleh nikmat yang tidak terbatas banyaknya. Dalam hitungan waktu ,setiap detik, setiap menit, dan seterusnya tercurah kenikmatan dari Allah Swt tak terhenti yang berupa hidup, kesehatan, kecerdasan, panca indra, udara yang dihirup.

Karena itu setiap saat kita dituntut bersyukur kepada Allah Swt dengan mengakui dalam hati dan menggunakannya dalam kebaikan sesuai tuntunan syariat. Ada banyak cara yang dapat dilakukan manusia untuk mensyukuri nikmat Allah Swt. Secara garis besar, mensyukuri nikmat ini dapat dilakukan dengan tiga cara. Adapun cara mensyukuri nikmat adalah sebagai berikut:

1. Mensyukuri Nikmat Allah Swt Melalui Hati.

Cara bersyukur kepada Allah Swt dengan hati ini maksudnya adalah dengan mengakui, mengimani dan meyakini sepenuh hati bahwa segala bentuk kenikmatan ini datangnya hanya dari Allah Swt semata.

2. Mensyukuri Nikmat Allah Swt dengan Melalui Lisan.

Cara mensyukuri nikmat Allah Swt dengan lisan adalah dengan kita memperbanyak ucapan alhamdulillah (segala puji milik Allah) wasysyukru lillah (dan segala bentuk syukur juga milik Allah Swt).

3. Mensyukuri Nikmat Allah Swt dengan Perbuatan.

Cara mensyukuri nikmat Allah Swt dengan perbuatan yaitu perbuatan dalam bentuk ketaatan kita menjalankan segala apa yang diperintah dan menjauhi segala apa yang dilarangNya. PerintahNya termasuk segala hal yang yang berhubungan dalam rangka menunaikan perintah-perintah Allah Swt, baik perintah itu yang bersifat wajib, maupun sunnah. Dan juga dengan meniatkan melakukan perkara-perkara mubah untuk mendukung, memperkuat dan memudahkan perkara yang wajib atau sunnat.

Bersyukur kepada Allah Swt pada hakikatnya didasarkan atas pengakuan kita bahwasannya segala kenikmatan yang ada pada diri kita dan semua makhluk ciptaanNya adalah berasal dari Allah Swt. Karena itu kepadaNyalah semua kenikmatan itu harus digunakan. Yaitu dengan cara menggunakan semua karunia sesuai keinginan dan maksud tujuan Allah Swt yang memberikan nikmat tersebut.

Syukur dengan hati, lisan dan perbuatan ini hendaklah terefleksi dan tercermin pada setiap momentum yang bersifat nyata, bahkan yang tersamar sekalipun. Contoh cerminan sikap mensyukuri nikmat Allah yang tampak secara lahir ini dapat dilihat dalam sikap Nabi Sulaiman as saat ia mendapati singgasana Bilqis telah ada di sampingnya dalam sekejap mata. Saat itu Nabi Sulaiman langsung berkata,

هَٰذَا مِنْ فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ

"Ini adalah anugerah Allah. Dia bermaksud mengujiku, adakah aku bersyukur ataukah aku kufur." (QS. An-Naml: 40)

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang tiga cara bersyukur atas nikmat Allah Swt. Semoga kita selalu menjadi orang-orang yang bersyukur dan di jauhkan dari sifat-sifat orang yang kufur nikmat.  Aamiin.

No comments:

Post a Comment