Isi Kandungan Al-Qur'an Surat An-Nahl Ayat 125 Tentang Kewajiban Berdakwah

Dakwah merupakan kewajiban bagi umat Muslim, dengan memperhatikan obyek/sasaran dakwah (mad’u), pelaku dakwah (da’i), tujuan dakwah, materi yang didakwahkan, media dakwahnya dan sarana dakwah.

Al-Qur'an Surat An-Nahl: 125.

ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ ۖ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

"Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang terbaik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk." (QS. An-Nahl: 125)

Memahami Isi Kandungan Qur'an Surat An-Nahl Ayat 125.
Menurut Yunahar Ilyas bahwa salah satu faktor penentu keberhasilan dakwah adalah metode tang tepat. Rasulullah Saw sangat berhasil dalam berdakwah karena beliau dapat menyampaikan pesan yang tepat kepada orang yang tepat dengan cara yang tepat pada waktu yang tepat. Dalam bahasa al-Qur’an metode yang tepat itu adalah bil-hikmah wal mau’izhah al-hasanah, yang difirmankan oleh Allah Swt dalam QS. An-Nahl: 125 di atas.

Metode Dakwah.
Ada beberapa metode dakwah yang dijelaskan oleh ayat tersebut,

Pertama, yaitu Metode bil hikmah artinya bin-nash wal ‘aqli (menggunakan nash dan akal), Dakwah tetap mengacuh kepada nash (al-Qur’an dan Sunnah) tapi menggunakan akal dlaam menentukan pemilihan terhadap nash mana yang akan disampaikan lebih dahulu (menyangkut tahapan dan silabi dakwah), bagaimana menyampaikannya (media dan cara yang digunakan) yang sesuai dengan keadaan sasaran dakwah.

Kedua, Metode ma’uidhah hasanah yaitu berdakwah dengan nasehat-nasehat yang baik yang diungkapkan dengan bahasa yang mudah dipahami masyarakat dan berdasarkan realitas kehidupan masyarakat yang dikemas dalam bahasa yang santun dan menyentuh hati masyarakat.

Ketiga, Metode berdebat yaitu berdakwah dengan cara berdebat, ini dilakukan terutama bagi kalangan intelektual atau orangorang terdidik yang berfikiran logis. Maka ajaran Islam harus bisa dijelaskan dengan argumentasi-argumentasi yang logis dan rasional. Islam menuntunkan hendaknyadalam berdebat itu dilakukan dengan cara-cara yang baik dan penuh kesantuan tanpa ada tendensi menyerang lawan dialog. Tujuanya adalah menjelaskan kebenaran dan mencari kebenaran berdasarkan tuntunan Allah Swt.

Ayat ini juga menegaskan tentang orang yang enggan menerima seruan dakwah, disebut sebagai orang yang tersesat dari jalan kebenaran Allah Swt. Karena itulah, tugas berdakwah itu menyampaikan pesan-pesan ilahi, dilakukan sepanjang masa, tidak boleh berputus asa jika ada orang yang tidak mau mengikuti seruan dakwahnya.

Tugas seorang Muslim hanya lah mendakwahkan, sedang yang memberikan hidayah adalah Allah Swt, sehingga orang itu mengikuti seruhan dakwah. Semakin sering seseorang itu didakwahi maka kesempatan mendapatkan hidayah Allah Swt semakin dekat. Karena itu diperlukan semangat yang tinggi, ilmu yang luas dan pergaulan yang baik agar dakwah berjalan dengan baik.

Untuk itu, yang perlu diperhatikan dalam menentukan tahapan dakwah, misalnya sebagian ahli membagi lima tahapan dakwah:

1). Tahapan penyampaian pesan (marhalah tablîgh)
2). Tahapan pengajaran (marhalah ta’lîm)
3). Tahapan pembinaan (marhalah takwin)
 4). Tahapan pengornasiaan (marhalah tanzhîm)
5) Tahapan pelaksanaan (marhalah tanfizh)

Dalam tahapan-tahapan di atas dapat dilihat bahwa tabligh merupakan tahap awal dari kegiatan dakwah secara keseluruhan. Untuk dapat berhasil mengajak mad’u (obyek/sasaran dakwah) memahami dan mengamalkan ajaran Islam dalam seluruh aspek kehidupannya masih diperlukan lagi beberapa tahap berikut setelah tabligh.

Sungguh sangat keliru kalau seorang da’i (orang yang berdakwah) menganggap tabligh adalah satu-satunya cara, atau menjadikan tabligh terlepas sama sekali dari tahapan lainnya. Oleh sebab itu kegiatan dakwah tidak dapat dilakukan secara sendirian, tetapi harus bersama-sama (berjamaah atau berorganisasi) sehingga tahapan-tahapan dakwah tersebut dapat dijalankan secara terencana dan bertahap.

Sedangkan penentuan media yang digunakan dapat disesuaikan dengan kemampuan dan fasilitas yang ada serta keperluhan dan kemampuan penerimaan sasaran dakwah. Apakah akan menggunakan media tradisional (ceramah dan khutbah) atau multi media baik elektronik maupun audiovisual.

Apapun metode yang diikuti, selain mempertimbangkan efektivitas dan efisiensi, tidak boleh dilupakan adalah bahwa semua metode yang digunakan tidakboleh menyimpang atau bertentangan dengan nash al-Qur’an dan Sunnah. Dalam berdakwah sekalipun, tujuan tetap tidak menghalalkan segala cara. Harus tetap mengedepankan cara-cara yang dituntunkan oleh al-Qur’an.

Sedangkan yang terkait dengan pelaku dakwah, yaitu da’i harus memiliki kompetensi. Yang dimaksud dengan kompetensi da’i adalah sejumlah pemahaman, pengetahuan, penghayatan dan perilaku serta ketrampilan tertentu yang harus ada pada diri da’i, agar dia dapat melakukan fungsinya dengan memadai. Kompetensi itu ada yang bersifat subtantif dan ada yang bersifat metodologis.

Kompetensi substansif seorang da’i adalah:
1. Pemahaman agama Islam secara cukup, tepat dan benar
2. Memiliki al-akhlaq al-karimah.
3. Memiliki perkembangan pengetahuan umum yang relative luas
4. Pemahaman hakekat dakwah
5. Mengenal kondisi lingkungan dengan baik, dan
6. Mempunyai rasa ikhlah li wajhillah (mencari ridha Allah)

Adapun kompetensi metodologis da’i adalah:

1. Kemampuan melakukan identifikasi permasalahan dakwah yang dihadapi, baik tingkat indivu maupun tingkat masyarakat.

2. Kemampuan untuk mendapatkan informasi mengenai ciri-ciri obyektif dan subyektif obyek dakwah serta kondisi lingkungannya.

3. Kemampan menyusun langkah perencanaan yang benar-benar dapat diharapkan menyelesaikan problem masyarakat atau menjawab permasalahan dakwah yang ada.

4. Kemampuan untuk merealisasikan perencaan dalam pelaksanaan kegiatan dakwah.

Kedua kompetensi tersebut penting untuk dimiliki bagi bagi seorang da’i agar tujuan dakwah bisa tercapai dengan baik. Apa tujuan dakwah itu?

Menurut Sukriyanto AR, Tujuan dakwah adalah mempertemukan kembali fitrah manusia dengan agama atau menyadarkan manusia supaya mengakui kebenaran Islam dan mau mengamalkan ajaran Islam sehingga menjadi orang baik. Menjadikan orang baik itu berarti menyelamatkan orang itu dari kesesatan, dari kebodohan, dari kemiskinan dan dari keterbelakangan.

Oleh karena itu, sebenarnya dakwah bukan kegiatan mencari atau menambah pengikut, tetapi kegiatan mempertemukan fitrah manusia dengan Islam atau menyadarkan orang yang didakwahi tentang perlunya bertauhid dan berperilaku baik. Semakin banyak yang sadar (beriman dan berakhlak al-karimah) masyarakat akan semakin baik.

Artinya tujuan dakwah bukan memperbanyak pengikut, tetapi memperbanyak orang yang sadar kepada kebenaran Islam, masyarakat atau dunia akan menjadi semakin baik dan semakin tenteram. Karena itu, dakwah harus dilandasi cinta kasih pada sesama manusia untuk menyelematkan manusia dari kesesatan dan penderitaan.

Bagi seorang Da’i yang kalau melihat orang belum beriman, berislam dan berihsan, tidak boleh benci dan marah, tetapi harus prihatin. Karena kalau orang itu selalu berbuat dosa atau kafir, maka dia akan rugi, sebab hidupnya sesat dan kelak di akhirat selalu menderita. Yang oleh ayat tersebut diisyaratkan dengan kalimat biman zhalla ‘an sabîlihi. Jadi, yang harus dibenci oleh dai bukan orangnya, tetapi sifatnya dan perilakunya yang buruk, yang tidak imani, islami dan ihsani.

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang isi kandungan Al-Qur'an surat An-Nahl ayat 125 Tentang kewajiban berdakwah. Kesimpulannya bahwa setiap muslim itu wajib berdakwah, sedang yang memberikan hidayah adalah Allah Swt, sehingga orang itu mengikuti seruhan dakwah. Sumber Tafsir Ilmu Tafsir Kementerian Agama Republik Indonesia, 2016. Kunjungilah selalu www.bacaanmadani.com semoga bermanfaat. Aamiin.
Share on Google Plus

About Bacaan madani

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar :

Post a Comment