Kisah Wanita Tua Pembenci Rasulullah


Alkisah seorang wanita tua yang sedang melintasi gurun pasir dengan membawa beban yang berat. Walaupun tampak sangat kepayahan, namun ia tetap berusaha membawa barang bawaannya dengan sekuat tenaga. Tak lama kemudian, seorang laki-laki muda datang dan menawarkan diri untuk mengangkat bawaannya. Wanita malang itu menerima tawaran tersebut dengan senang hati. Laki-laki itu pun mengangkat bawaannya kemudian mereka berjalan beriringan.

“Senang sekali kamu mau membantu dan menemani, saya sangat menghargainya”, kata wanita itu. Ternyata ia adalah seorang wanita yang senang berbicara. Laki-laki itu pun dengan sabar mendengarkan sambil tersenyum tanpa pernah menginterupsinya. Suatu saat dia berkata pada laki-laki tersebut, 

“Anak muda, selama kita berjalan bersama, saya hanya punya satu permintaan. Jangan berbicara apapun tentang Muhammad! Gara-gara dia, tidak ada lagi rasa damai dan saya sangat terganggu dengan pemikirannya. Jadi sekali lagi, jangan berbicara apapun tentang Muhammad!”.

Dia lalu melanjutkan lagi, “Orang itu benar-benar membuat saya kesal. Saya selalu mendengar nama dan reputasinya kemanapun saya pergi. Dia dikenal berasal dari keluarga dan suku yang terpercaya, tapi tiba-tiba dia memecah belah orang-orang dengan mengatakan bahwa tuhan itu satu.”

“Dia menjerumuskan orang yang lemah, orang miskin, dan budak-budak. Orang-orang itu berpikir mereka akan dapat menemukan kekayaan dan kebebasan dengan mengikuti jalannya,” 

wanita itu melanjutkan dengan kesal. “Dia merusak anak-anak muda dengan memutarbalikkan kebenaran. Dia meyakinkan mereka bahwa mereka kuat dan bahwa ada suatu tujuan yang bisa diraih. Jadi anak muda, jangan sekali-kali kamu berbicara tentang Muhammad!”

Tak lama kemudian, mereka sampai ke tempat tujuan. Laki-laki itu menurunkan barang bawaannya. Wanita tua itu menatapnya sambil tersenyum penuh terima kasih. “Terima kasih banyak, anak muda. Kamu sangat baik. Kemurahan hati dan senyuman kamu itu sangat jarang saya temukan. Biarkan saya memberi kamu satu nasihat. Jauhi Muhammad! Jangan pernah memikirkan kata-katanya atau mengikuti jalannya. Kalau kamu lakukan itu, kamu tidak akan pernah mendapatkan ketenangan. Yang ada hanya masalah.”

Pada saat laki-laki itu berbalik menjauh, wanita itu menghentikannya, “Maaf, sebelum kita berpisah, boleh saya tahu namamu, anak muda?” 

Lalu laki-laki itu memberitahukannya dan wanita itu terkejut setengah mati.“Maaf, apa yang kamu bilang? Kata-katamu tidak terdengar jelas. Telinga saya semakin tua, terkadang saya tidak bisa mendengar dengan baik. Kelihatannya lucu, saya pikir tadi saya mendengar kamu mengucapkan Muhammad.”

“Saya Muhammad,” laki-laki itu mengulang kata-katanya lagi pada wanita tua itu.
Wanita itu terpaku memandangi Rasulullah SAW. Tak berapa lama meluncur kata-kata dari mulutnya, “Aku bersaksi tiada tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah utusan-Nya.“

Demikianlah Rasulullah SAW. Hanya dengan dua kata dari mulutnya yang mulia, serta dibekali dengan kerendahan hati, kesabaran, dan kewibawaan yang luar biasa, beliau sanggup mengubah hati seorang wanita tua yang sebelumnya sangat membencinya menjadi mencintainya hanya dalam waktu singkat.

Baca Juga
-Mengapa Syetan Lari Ketakutan Ketika Bertemu Khalifah Umar bin Khattab?
-Mengapa Rasulullah Tersenyum dan Marah Kepada Khalifah Abu Bakar?
Share on Google Plus

About Bacaan madani

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

9 komentar :

  1. Begitulah orang yang terpilih...

    ReplyDelete
  2. mirip dengan kisah Injil (PB), Yesus berjalan ke Emaus dgn 2 orang, yang tidak mengenal Yesus.

    ReplyDelete
  3. @daniel : injil itu udh di palsuin isinya.. jd injil iyg skrang tu cuma rekayasa. jangan di mirip2 kisah Rasul kami Muhammad saw. yg mulia dengan injil yg palsu itu.

    ReplyDelete
  4. Injil itu dibuat dari tangan manusia, yg suatu saat isinya bisa diubah ubah. Sedangkan al-qur'an dari dulu sampai sekarang satu kata ayat pun tidak pernah diubah.

    ReplyDelete
  5. Hargai perbedaan boss, gw jg muslim(Alhamdulillah), yakin itu wajib tp jgn dijadikan alat pemecah belah. Sorry aq interupsi.

    ReplyDelete
  6. Kalaupun iya sama dgn kisah Yesus (nabi Isa as) maka seharusnya pengikutnya mengimani al-qur'an,. Karna Islam datang bukan hanya pda zaman nabi Muhammad saja, Yesus (nabi Isa) adalah salah satu nabi yg mengajarkan ajaran Allah, ada banyak nabi yg diutus hanya untuk masa tertentu dn Allah mengutus nabi terakhir sebagai nabi akhir zaman yg ajarannya ditujukan untuk seluruh zaman, nabi Isa pun bersabda 'setelahku akan datang nabi, nabi akhir zaman yg harus kalian ikuti ajarannya, sesungguhnya dia (nabi Muhammad saw) adalah juru penyelamat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @dadan:orang Kristen sudah d bodohi.yg menjadi tuhanya skrng itu bukan nabi Isa as.tp yg menjadi tuhanya itu ialah Yudas iskariot.kamu salah bicara Dadan!

      Delete