2 hal Menyebabkan Manusia Menjadi Takabbur


Takabbur dapat diartikan merasa atau menganggap diri besar dan tinggi yang disebabkan oleh adanya kebaikan atau kesempurnaan pada dirinya, baik berupa harta, ilmu atau yang lainnya. Takabbur adalah salah satu perilaku tercela dan sangat dilarang dalam ajaran Islam. Bahkan menyebabkan orang takabbur tidak masuk surga.

“Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya memendam sebiji sawi dari sifat sombong”. (HR.Muslim)

Takabbur lawannya adalah Tawadhu’ yang berarti rendah hati. Seorang yang tawadhu’ tidak pernah merasa lebih baik dari orang lain, sekalipun semua orang mengakuinya memiliki banyak kelebihan dari yang lain. Lawan dari sikap tawadhu’ adalah takabbur yang berarti seseorang merasa lebih baik dan lebih besar dari orang lain, sekalipun orang lain tidak pernah mengakuinya atau bahkan tidak melihat kelebihan dalam dirinya.

Secara defenitif, Rasulullah saw telah memberikan batasan tentang sikap dan orang yang takabbur tersebut. Sebagaimana terdapat dalam haditsnya yang diriwayatkan oleh imam Muslim

Artinya: “Takabbur itu menolak kebenaran dan merendahkan orang lain.” (H.R Muslim)

Berdasarkan hadits Rasulullah saw di atas, minimal terdapat dua hal yang menyebabkan seseorang termasuk orang yang takabbur.

1. Menolak Kebenaran. 
Setidaknya ada tiga alasan, kenapa seseorang menolak kebenaran.

Pertama, karena seseorang sedang “asyik” berada dalam kesesatan atau sebuah dosa. Setiap muslim pasti mengetahui bahwa berjudi, berzina, meminum minuman keras dan sebagainya, adalah perbuatan haram yang dilarang Tuhan. Akan tetapi, kenapa masih banyak di antara umat Islam yang melakukannya? Bahkan ketika diingatkan, mereka cendrung menolak nasehat yang datang kepada mereka. Penyebabnya adalah, karena mereka sedang asyik dalam hal-hal yang seperti itu.

Kedua, karena seseorang merasa dirugikan jika menerima kebenaran tersebut. Qarun misalnya, yang menyadari dan mengetahui bahwa apa yang disampaikan Musa as. kepadanya adalah sebuah kebenaran. Akan tetapi, kebenaran itu ditolaknya. Sebab, jika diterima dia harus mengeluarkan sejumlah hartanya untuk dizakatkan, dan hal itu diangganya sesuatu yang merugikan.

Ketiga, seseorang menolak kebenaran karena merasa kedudukannya lebih tinggi dan lebih mulia dari pembawa kebenaran itu sendiri. Raja Namrudz, pasti tahu bahwa yang disampaikan Ibrahim as kepadanya adalah suatu kebenaran. Namun, kebenaran itu ditolaknya karena merasa kedudukannya lebih terhormat sebagai raja besar, dibandingkan Ibrahim sebagai anak tukang kayu. Begitu juga, Fir’aun menyadari apa yang disampaikan Musa as adalah suatu yang benar, akan tetapi, ditolaknya karena merasa bahwa kedudukannya sebagai raja yang agung tidak sepadan dengan Musa yang lahir dari bangsa budak, bani Israel. Begitu juga, Abu Jahal dan Abu Lahab yang mengetahui bahwa yang disampaikan Muhammad saw kepadanya adalah sebuah kebenaran. Namun, mereka menolaknya karena merasa kedudukan mereka sebagai paman lebih mulia dari Muhammad sebagai keponakan.

2. Menganggap Remeh dan Merendahkan Orang Lain.
Sikap takabbur yang kedua ini adalah sikap sejatinya iblis, yang menyebabkan mereka harus terusir dari rahmat Tuhan. Ketika Allah swt menyuruh para malaikat sujud kepada adam, iblis menolak untuk melaksanakannya. Allah Yang Maha Tahu, mengetahui dengan pasti sebabnya iblis tidak mau sujud kepada Adam as. Akan tetapi, Allah swt ingin mendengar langsung dari mulut iblis sendiri. Allah swt kemudian bertanya seperti yang terdapat dalam surat al-A’raf : 12

Artinya: ”Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis "Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah.”

Begitu juga dalam surat Shad : 75-76

Artinya: “Allah berfirman: "Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?"(75). “Iblis berkata: "Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.”

Sekalipun Allah Swt tidak pernah mengatakan bahwa api lebih baik dari tanah karena keduanya sama-sama ciptaan Tuhan, namun iblis merasa bahwa asal penciptaaanya lebih baik dan lebih mulia dari Adam. Perasaan inilah yang membuat iblis enggan dan menolak untuk sujud kepada Adam. Sikap takbbur inilah, yang akhirnya membuat iblis di usir dari rahmat dan sorga Tuhan, di mana sebelumnya adalah makhluk yang paling mulia di sisi-Nya.

Sahabat bacaan madani, begitulah, takabbur juga membawa manusia jauh dari rahmat Tuhan dan tentu saja menjadi dekat dengan iblis karena memiliki kesamaan sikap. Dan untuk terhindar dari sikap takabbur, setidaknya ada dua hal yang harus disadari dan diyakini manusia.

Pertama, dia harus menyadari bahwa apapun yang dimilikinya adalah nikmat dan pemberian Tuhan.

Kedua, menyadari bahwa apapun yang diberikan Tuhan berupa nikmat duniawi, tidak kekal dan bersifat sementara, suatu saat ia akan hilang dan lenyap. Seperti firman Allah swt dalam surat ar-Rahman [55]: 26-27

Artinya: “Semua yang ada di bumi itu akan binasa (26), Dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan (27)”
Share on Google Plus

About Bacaan madani

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar :

Post a Comment