Saturday, April 11, 2020

Kandungan Al-Qur’an Surat Ali ‘Imran Ayat 186 Tentang Menghadapi Cobaan dengan Senyuman

Isi Kandungan Al-Qur’an Surat Ali ‘Imran [3]Ayat 186 Tentang Menghadapi Cobaan dengan Senyuman

لَتُبْلَوُنَّ فِىٓ أَمْوَٰلِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ ٱلَّذِينَ أُوتُوا۟ ٱلْكِتَٰبَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ ٱلَّذِينَ أَشْرَكُوٓا۟ أَذًى كَثِيرًا ۚ وَإِن تَصْبِرُوا۟ وَتَتَّقُوا۟ فَإِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ ٱلْأُمُورِ

latublawunna fii amwaalikum wa-anfusikum walatasma'unna mina ladziina uutuu lkitaaba min qablikum wamina ladziina asyrakuu adzan katsiiran wa-in tashbiruu watattaquu fa-inna dzaalika min 'azmi l-umuur

Artinya: “Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan”.

Tafsir al-Jalalain
(Kamu sungguh-sungguh akan diuji) karena berturut-turutnya beberapa 'nun' maka nun tanda rafa'nya dihilangkan, begitu juga 'wau' dhamir jamak karena bertemunya dua wawu sakin, sedangkan artinya ialah kamu sungguh-sungguh akan diuji atau dicoba (mengenai hartamu) dengan beban-beban dan kewajiban yang harus kamu penuhi (dan dirimu) dengan ibadat dan ujian berupa malapetaka (dan sungguh akan kamu dengar dari orang-orang yang diberi Kitab sebelum kamu) yakni dari orang-orang Yahudi dan Nasrani (dan dari orang-orang musyrik) dari kalangan Arab (gangguan menyakitkan yang banyak sekali) berupa makian dan tuduhan serta godaan dan gangguan terhadap wanita-wanitamu. (Jika kamu bersabar) atas tantangan itu (dan bertakwa) kepada Allah (maka demikian itu termasuk di antara pekerjaan-pekerjaan utama) termasuk hal-hal yang harus dipentingkan dan wajib dihadapi dengan keteguhan hati dan kesabaran yang penuh.

Segala bentuk cobaan yang terjadi harus disikapi sebagai proses hidup dalam rangka membentuk karakter dan meningkatkan kualitas keimanan kita. Setelah terjadinya perang Uhud, Allah Swt ingin membangun kembali karakter para sahabat yang sedikit banyak terpengaruh dengan apa yang mereka alami di perang Uhud. Maka di dalam ayat ini Allah Swt memberitahukan bahwa dunia memang tempat ujian dan cobaan yang akan menimpa diri kita sendiri dan menimpa harta kekayaan yang kita miliki. Ujian yang akan menimpa diri (nyawa) bisa datang dalam bentuk perang, pembunuhan, penyakit dan segala macam bentuk ancaman fisik yang lain. Dan ujian yang akan menimpa harta kita bisa dalam bentuk kejahatan yang tidak kita harapkan seperti pencurian, perampokan. Bahkan kewajiban membayar zakat dan shadaqah juga sebagai ujian.

Selain itu, Allah Swt juga akan menguji keimanan umat Islam dengan perantaraan orang lain dari golongan Yahudi, Nasrani dan orang-orang musyrik yang melakukan pelecehan dan penghinaan terhadap al-Quran, kepribadian nabi, dan nilai-nilai ajaran Islam secara umum, yang sampai saat ini kita merasakannya.

Menghadapi itu semua kita harus senantiasa memelihara kesabaran, tidak memendam kebencian, bersyukur dan terus meningkatkan ketakwaan kepada Allah Swt dengan menjalankan perintah dan menjauhi segala laranganNya. Tetapi sikap sabar dalam pengertian yang luas bukan perkara yang mudah, karena membutuhkan kesiapan mental dan kepribadian yang kuat, maka al-Qur`an menyebutnya min `azmil umur; perkara-perkara yang membutuhkan kekuatan dan persiapan untuk menghadapinya.

Meskipun demikian, Allah SWT tidak akan memberikan cobaan melebihi batas kemampuan hambaNya. Seperti yang disabdakan rasulullah saw di bawah ini bahwa berat dan ringannya ujian disesuaikan dengan kualitas pemahaman dan pengamalan agama. Yang kualitas agamanya baik seperti para nabi dan orang-orang shaleh akan mendapatkan ujian yang lebih berat dibandingkan orang-orang biasa lainnya.


Artinya: “Dari Mush’ab bin Sa’ad dari ayahnya berkata: Aku berkata: Wahai Rasulullah, siapakah manusia yang paling berat ujiannya? Beliau menjawab: “Para nabi, kemudian yang sepertinya, kemudian yang sepertinya, sungguh seseorang itu diuji berdasarkan agamanya, bila agamanya kuat, ujiannya pun berat, sebaliknya bila agamanya lemah, ia diuji berdasarkan agamanya, ujian tidak akan berhenti menimpa seorang hamba hingga ia berjalan dimuka bumi dengan tidak mempunyai kesalahan.”

Hadits yang disebutkan imam Tirmidzi di bab “bersabar di atas cobaan” ini menegaskan kembali firman Allah SWT di atas, bahwa tidak ada satu manusia pun yang luput dari cobaan dan ujian, termasuk para Nabi dan Rasul. Semakin tinggi derajatnya semakin berat ujiannya, dan sebagaimana kesimpulan dari ayat-ayat diatas bahwa Allah Swt tidak akan memberikan ujian kepada siapapun di luar batas kemampuannya. Di samping itu hadits ini juga menekankan kepada sikap husnudz dzann; yakin bahwa banyak hikmah yang ada di balik musibah dan cobaan itu. Salah satunya yang disebutkan di akhir hadits ini adalah bahwa ujian Allah Swt berfungsi menghapus dosa-dosa yang telah kita lakukan.

Ayat-ayat al-Quran dan hadits Rasulullah Saw, ketika berbicara tentang musibah atau cobaan, pada akhirnya memerintahkan manusia yang sedang ditimpa musibah untuk bersabar, untuk bersabar memang tidak semudah yang digambarkan, tetapi manusia diberi kemampuan bersabar dan mengendalikan diri, berbeda dengan malaikat yang tidak dibebani untuk bersabar karena memang tidak dibekali dengan hawa nafsu, berbeda pula dengan binatang yang juga tidak mendapat beban untuk bersabar karena segala aktifitas binatang hanya dikendalikan oleh hawa nafsu.

Oleh karena itu orang-orang yang bersabar di dalam menghadapi cobaan yang diturunkan Allah Swt kepadanya mempunyai kedudukan yang istimewa di sisi Allah Swt, dan mendapat imbalan yang sangat istimewa. Hal ini dinyatakan oleh Allah Swt di Q.S. al-Furqan [25]: 75 - 76, bahwa manusia yang memiliki karakter dan sifat yang disebutkan sebelum ayat ini, akan mendapatkan balasan surga karena buah dari kesabaran mereka.

أُو۟لَٰٓئِكَ يُجْزَوْنَ ٱلْغُرْفَةَ بِمَا صَبَرُوا۟ وَيُلَقَّوْنَ فِيهَا تَحِيَّةً وَسَلَٰمًا

ulaa-ika yujzawna lghurfata bimaa shabaruu wayulaqqawna fiihaa tahiyyatan wasalaamaa

خَٰلِدِينَ فِيهَا ۚ حَسُنَتْ مُسْتَقَرًّا وَمُقَامًا

khaalidiina fiihaa hasunat mustaqarran wamuqaamaa

Artinya:. Mereka itulah orang yang dibalasi dengan martabat yang tinggi (dalam surga) karena kesabaran mereka dan mereka disambut dengan penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya (75), mereka kekal di dalamnya. Surga itu sebaik-baik tempat menetap dan tempat kediaman (76)

Secara garis besar sebagian ulama mengklasifikasi sabar menjadi tiga macam:
Pertama, sabar untuk selalu taat kepada Allah Swt (al-shabru fi al-tha`ah).
Kedua, sabar dan menahan diri untuk tidak berbuat maksiat (al-shabru `an al-ma`shiyah), dan
ketiga, sabar dan tawakal di dalam menerima cobaan dari Allah Swt (al-shabru `inda al-mushibah).

Apapun bentuk dan macamnya, Allah Swt senantiasa mengingatkan hambaNya untuk menjaga dan merawat kesabaran dan ketakwaannya:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱصْبِرُوا۟ وَصَابِرُوا۟ وَرَابِطُوا۟ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

yaa ayyuhaa ladziina aamanuu ishbiruu washaabiruu waraabithuu wattaquu laaha la'allakum tuflihuun

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beruntung”. (Q.S. Âli `Imran [3]: 200)

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang kandungan Al-Qur’an surat Ali ‘Imran Ayat 186 tentang menghadapi cobaan dengan senyuman. Semoga kita dapat mengambil pelajaran dari pembahasan tersebut. Aamiin. Sumber Al-Qur'an Hadis Kelas XI MA, Kementerian Agama Republik Indonesia, Jakarta 2014. Kujungilah selalu www.bacaanmadani.com semoga bermanfaat. Aamiin.

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin Segera Bisa? Klik disini Sekarang!

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.