Sunday, September 4, 2016

Hak Isteri yang Terkadang Tidak Disukai Suami


Suami dan isteri dalam rumah tangga itu mempunyai hak dan kewajiban masing-masing. Tentunya setiap suami maupun isteri menginginkan haknya masing-masing, walaupun terkadang kewajibannya masing-masing sering dilalaikan. Sehingga menimbulkan percekcekon dalam rumah tangga dan mengakibatkan perceraian.

Banyak terjadi perceraian disebabkan hak dan kewajiban yang tidak terpenuhi dalam rumah tangga, sehingga si suami menceraikan si isteri. Dalam agama Islam si suami berhak menceraikan si isteri apabila telak memenuhi syarat. Walupun kadang-kadang tidak bisa diterima oleh si isteri.

Kata-kata tolak atau cerai memang sepenuhnya dari suami. Namun perlu juga di ingat bahwa si isteri juga berhak untuk minta cerai, apabila telah memenuhi syarat. Walaupun suami berat atau tidak suka dengan hal yang demikian. Dalam hal ini sering di sebut dengan istilah khuluk atau guguta cerai.

Khuluk bermaksud perceraian yang diminta oleh isteri dengan membuat ganti rugi (bayaran) kepada suami. Cara ini juga dipanggil  tebus talak. Yaitu seorang perempuan apabila tidak suka kepada suaminya tidak sanggup bergaul bersama, maka diperkenankan menebus dirinya dan membeli kemerdekaannya dengan mengembalikan harta yang pernah diberikan oleh suami kepadanya berupa maskawin, atau hadiah dengan sedikit berkurang atau lebih menurut kesepakatan bersama. Akan tetapi yang lebih baik si laki-laki tidak mengambil lebih dari apa yang pernah diberikan.

Baca Juga : Proses Gugat Cerai Oleh Isteri Di Pengadilan Agama

                  Proses Cerai Tolak Oleh Suami Di Pengadilan Agama

Cerai model ini dilakukan dengan cara mengajukan permintaan perceraian kepada Pengadilan Agama. Dan perceraian tidak dapat terjadi sebelum Pengadilan Agama memutuskan secara resmi. Firman Allah:

"Jika kamu kawatir mereka berdua tidak dapat menegakkan batas-Batas ketentuan Allah, maka tidak dosa atas keduanya tentang sesuatu yang ia menebus dengannya." (QS. Al-Baqarah: 229) 

Isteri Tsabit bin Qais pernah datang kepada Nabi Saw. mengadukan:

"Ya Rasulullah! Sesungguhnya Tsabit bin Qais tidak saya cela budi dan agamanya, tetapi saya tidak tahan marahnya." Kemudian Nabi bertanya tentang apa yang pernah dia ambil dari suaminya itu. la menjawab: "Kebun." Lantas Nabi bertanya lagi., "Apakah kamu mau mengembalikan kebun itu kepadanya?" la menjawab: "Ya." Maka bersabdalah Nabi kepada Tsabit: "Terimalah kebun itu dan cerailah dia." (HR. Bukhari dan Nasa'i) 

Kendati demikian, seorang isteri tidak dibenarkan cepat-cepat minta cerai tanpa alasan yang dapat dibenarkan dan tanpa suatu pendorong yang dapat diterima yang kiranya bisa membawa kepada perceraian antara keduanya. Sebab Rasulullah Saw. pernah bersabda sebagai berikut:

"Siapa saja perempuan yang minta cerai kepada suaminya tanpa suatu sebab yang dapat dibenarkan, maka dia tidak akan mencium bau surga. " (HR. Abu Daud) 

Syarat-syarat khuluk atau gugatan cerai ialah seperti berikut:

1. Perasaan benci timbul daripada isteri, Khuluk hanya dibenarkan apabila isteri membenci suaminya atas sebab-sebab tertentu dan menuntut perceraian. Sekiranya perasaan benci lahir daripada suami, maka suami tidak boleh menebus talak daripada isterinya, sebaliknya boleh terus melafazkan talak sekiranya bimbang berlaku percekcokan yang boleh mendatangkan keburukan.

2. Isteri tidak dibenarkan menebus talak kecuali berada dalam keadaan darurat seperti suami tidak mau menunaikan perintah Allah setelah disuruh ataupun isteri tidak dapat menunaikan kewajipannya dengan baik terhadap suaminya.

3. Suami tidak boleh menyakiti hati isteri sehingga menyebabkan isteri terpaksa menebus talak daripadanya. Sekiranya perkara sedemikian berlaku, suami tidak berhak mengambil apa-apa pun daripada isteri sebagai tebusan kerana perbuatan suami itu dianggap sebagai maksiat.

Mengikut aturan-aturan khuluk seperti berikut:

1. Harta yang diambil suami sebagai tebusan dianjurkan tidak melebihi mas kawin yang diberikannya kepada isteri.

2. Wanita yang dikhulukkan oleh suaminya mestilah menjalani tempo iddah selama satu kali haid.

3. Suami yang menceraikan isteri dengan cara khuluk, tidak boleh merujuk kembali dengan isterinya semasa tempo iddah dan suami boleh merujuk dengan isterinya dengan cara akad yang baru.

Cara Khuluk (tebus talak). 

1. Bayaran tebus talak bergantung kepada persetujuan suami isteri yang hendak berpisah.

2. Contoh lafaz khuluk suami: “Aku ceraikan engkau dengan bayaran sebanyak Rp.......", isteri terus menjawab, “Saya terima”.  

3. Contoh lafaz khuluk isteri: “Ceraikan aku dengan bayaran Rp.....,” jawab suami, “Saya ceraikan engkau dengan bayaran tersebut”. 

4. Bayaran khuluk boleh dibuat dengan mata uang atau barang-barang lain yang halal, suci, dan berharga  seperti rumah, sawah, kebun atau lain-lain yang bermanfaat dan berharga.

5. Tebus talak tidak boleh dipaksa oleh orang lain. Jika pihak suami berkeras hati tidak mau melakukan khuluk, pihak kadi hendaklah bertindak mengikut asas-asas yang dibenarkan oleh syarak.

6. Khuluk tidak mengurangi bilangan tiga talak kepunyaan suami terhadap isteri itu.

7. Khuluk boleh dijatuhkan apabila masa sama ada ketika suci ataupun tidak karena ia adalah atas kehendak isteri tersebut.

No comments:

Post a Comment