Demi Menghormati Kakek Yahudi Ali Terlambat Shalat Subuh

Ali bin Abi Thalib sebagai salah seorang sahabat nabi yang terpandang. Hubungan kekerabatan Ali dan Rasulullah Saw sangat dekat sehingga ia merupakan seorang ahlul bait dari Nabi Saw. Ahlussunnah juga mengakui Ali bin Abi Thalib sebagai salah seorang Khulafaur Rasyidin (khalifah yang mendapat petunjuk).

Sebagaimana sahabat nabi yang lain yang memilki akhlak mulia, seperti hidup sederhana, rendah diri, hormat kepada orang tua baik yang seakidah maupun tidak (selama mereka tidak mengganggu). Ali bi Abi Thalib juga memiliki juga hal yang sama. Hal ini pernah terjadi ketika Ali bin Abi Thalib berangkat menuju masjid diwaktu subuh. Beliau terlambat ikut shalat berjama’ah. Disebabkan menghormati orang yang sudah tua yang beragama Yahudi berjalan lambat di depannya.

Pagi itu waktu subuh sudah mulai dekat, Ali bin Abi Thalib ra. sudah bersiap siap melangkahkan kaki ke masjid. Beberapa Sahabat sudah ada yang mendahului dan sudah banyak pula yang berada dimasjid. Tibalah saatnya Bilal mengumandangkan azan ke seluruh pelosok kota Madinah. Suaranya yang keras dan merdu makin menambah ghairah kaum muslimin untuk segera berangkat ke masjid menunaikan shalat Subuh. Kecuali segolongan kaum munafik yang enggan dan memilih tidur dari pada shalat Subuh.

Belum jauh berjalan menuju masjid, ada seorang kakek tua renta Yahudi berjalan dengan sangat pelan sekali di depan Ali bin Abi Thalib. Mungkin kakek itu akan menuju pasar. Takut si kakek jatuh atau terperosok, Ali bin Abi Thalib pun berjalan perlahan juga mengiktuinya dari belakang. Dalam hati Ali ingin cepat sampai di masjid karena kumandang iqomat sudah terdengar tapi karena ia ingat pesan Rasulullah Saw untuk menghormati orang yang lebih tua apapun agamanya maka ia ikhlas terlambat shalat berjamaah.

Ali sebenarnya sudah pasrah ketinggalan shalat berjama’ah, tetapi alangkah gembiranya ketika memasuki masjid ia mendapati Rasulullah Saw dan para sahabat masih dalam posisi ruku’ maka segera saja Ali bin Abi Thalib menyertai shalat subuh dan ia mendapat satu rakaat yang terakhir karena apabila makmum masbuq dan mendapatkan imam sedang ruku’ maka ia telah sempurna mendapat satu rakaat. Shalat subuh telah usai dan Ali bin Abi Thalib pulang kerumah seperti biasa.

Beberapa saat kemudian Sahabat Umar bin Khattab ra bertanya kepada Rasulullah Saw perihal ruku’ di rakaat kedua tadi yang berlangsung lama. “Wahai Rasulullah, mengapa hari ini shalat Subuhmu tidak seperti biasanya? Adakah sesuatu telah terjadi?”

Rasulullah Saw balik bertanya, “Kenapa, ya Umar?”

Umar menjawab “Biasanya engkau ruku’ dalam rakaat yang kedua tidak sepanjang pagi ini. Tapi tadi itu engkau rukuk lama sekali. Adakah wahyu telah turun ?”

Rasulullah Saw menjawab, “Aku juga tidak tahu. Hanya tadi, pada saat aku sedang ruku’ dalam rakaat yang kedua, Malaikat Jibril tiba-tiba saja turun lalu menekan punggungku sehingga aku tidak dapat bangun iktidal. Dan itu berlangsung lama, seperti yang kau ketahui juga. Dan aku belum tahu kenapa Jibril melakukan itu kepadaku,. Jibril belum menceritakannya kepadaku.”

Dengan izin Allah Swt, beberapa waktu kemudian Malaikat Jibril pun turun. Ia berkata kepada Rasulullah saw, “Ya Muhammad Rasulullah, aku tadi diperintahkan oleh Allah untuk menekan punggungmu dalam rakaat yang kedua. Sengaja agar Ali mendapatkan kesempatan shalat berjamaah denganmu, karena Allah sangat suka kepadanya bahwa ia telah menjalani ajaran agamaNya secara bertanggung jawab. Ali menghormati seorang kakek tua Yahudi. Dari penghormatannya itu sampai ia terpaksa berjalan pelan sekali karena kakek itupun berjalan pelan pula. Jika punggungmu tidak kutekan tadi, pasti Ali akan terlambat dan tidak akan memperoleh kesempatan untuk mengerjakan shalat Subuh berjamaah denganmu hari ini.”

Mendengar penjelasan Jibril itu, mengertilah kini Rasulullah. Beliau makin mencintai menantunya itu karena telah berakhlak mulia demi menghormati seorang kakek tua meski berbeda keyakinan. Islam mengajarkan agar kita menghormati orang tua terutama orang tua kandung sendiri. Sungguh akan menyesal orang yang selama hidupnya menyia nyiakan orang tuanya dan tidak memberikan hak haknya kepada mereka. Orang tua ibarat pintu gerbang kita menuju dunia dan kita akan senantiasa berhutang budi kepada mereka. Semoga kita selalu menjadi insan yang senantiasa tulus dalam berbakti kepada orang tua kita. (Muchammad Bug, Tarikh Islam)
Share on Google Plus

About Bacaan madani

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar :

Post a Comment