Saturday, April 7, 2018

Pengertian Takhrij Hadis dan Metode Takhrij Hadis

A. Pengertian Takhrij Hadis.
Kata takhrij berasal dari kata berasal dari kata "kharaja" yang artinya nampak dari tempatnya, atau keadaannya, dan terpisah, dan kelihatan. Demikian juga kata "alikhraj" yang artinya menampakkan dan memperlihatkannya. Dan "al-makhraj" artinya artinya tempat keluar; dan akhrajal-hadis wa kharrajahu artinya menampakkan dan memperlihatkan hadis kepada orang dengan menjelaskan tempat keluarnya (asal-usulnya).

Sedangkan secara terminologi, takhrij berarti :

“Mengembalikan (menelusuri kembali ke asalnya) hadis-hadis yang terdapat di dalam berbagai kitab yang tidak memakai sanad kepada kitab-kitab musnad, baik disertai dengan pembicaraan tentang status hadis-hadis tersebut dari segi sahih atau daif, ditolak atau diterima, dan penjelasan tentang kemungkinan illat yang ada padanya, atau hanya sekadar mengembalikannya kepada kitab-kitab asal (sumbernya)nya.”

Syuhudi Ismail mendefinisikan takhrij dengan “penelusuran atau pencarian hadis pada berbagai kitab sebagai sumber asli dari hadis yang bersangkutan, yang di dalam sumber itu dikemukakan secara lengkap matan dan sanad hadis yang bersangkutan.” 

Bila merujuk pada pemaknaan yang disampaikan oleh para ahli hadis, bolehlah didefinisikan secara sederhana bahwa takhrij adalah kegiatan atau usaha mempertemukan matan hadis dengan sanadnya. Adapun terkait dengan penjelasan kualifikasi hadis bukanlah tugas pokok kerja takhrij.

B. Metode Takhrij Hadis.
Dalam takhrij hadis ada beberapa macam metode yang digunakan yang diringkas dengan mengambil pokok-pokoknya sebagai berikut:

1. Takhrij berdasarkan Perawi Hadis dari Sahabat.
Metode ini digunakan jika kita mengetahui nama sahabat yang meriwayatkan hadis yang akan ditakhrij. Jika tidak diketahui nama shahabat yang meriwayatkannya tentu tidak dapat dilakukan takhrij dengan metode ini. Untuk mengaplikasikan metode ini diperlukan tiga kitab yang dapat membantu. Kitab-kitab berikut disusun berdasarkan nama sahabat yang meriwayatkan hadis yaitu:

a. Al-Masanid (musnad-musnad).
Dalam kitab ini disebutkan hadis-hadis yang diriwayatkan oleh setiap sahabat secara tersendiri. Selama kita sudah mengetahui nama sahabat yang meriwayatkan hadis, maka kita mencari hadis tersebut dalam kitab ini sehingga mendapatkan petunjuk dalam satu musnad dari kumpulan musnad tersebut.

b. Al-Ma`ajim (mu`jam-mu`jam).
Susunan hadis di dalamnya berdasarkan urutan musnad para sahabat atau syuyukh (guru-guru) sesuai huruf kamus hijaiyah. Dengan mengetahui nama sahabat dapat memudahkan untuk merujuk hadisnya.

c. Kitab-kitab Al-Atraf.
Kebanyakan kitab al-atraf disusun berdasarkan musnadmusnad para sahabat dengan urutan nama mereka sesuai huruf kamus. Jika seorang peneliti mengetahui bagian dari hadis itu, maka dapat merujuk pada sumber-sumber yang ditunjukkan oleh kitab-kitab al-atraf tadi untuk kemudian mengambil hadis secara lengkap.

d. Metode ini adalah bahwa proses takhrij dapat dipersingkat.
Akan tetapi, kelemahannya adalah ia tidak dapat digunakan dengan baik, apabila nama perawi yang hendak diteliti itu tidak diketahui.

2. Takhrij berdasarkan Permulaan Lafad Hadis.
Metode ini sangat tergantung pada lafaz pertama matan hadis. Hadis-hadis dengan metode ini dikodifikasi berdasarkan lafad pertamanya menurut urutan huruf hijaiyah. Misalnya, apabila akan men-takhrij hadis yang berbunyi:
Untuk mengetahui lafaz lengkap dari penggalan matan tersebut, langkah yang harus dilakukan adalah menelusuri penggalan matan itu pada urutan awal matan yang memuat penggalan matan yang dimaksud. Dalam kamus yang disusun oleh Muhammad Fuad Abdul Baqi, penggalan hadis tersebut terdapat di halaman 2014. Berarti, lafaz yang dicari berada pada halaman 2014 juz IV. Setelah diperiksa, bunyi lengkap matan hadis yang dicari adalah:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَيْسَ الشَّدِيدُ بِالصُّرَعَةِ إِنَّمَا الشَّدِيدُ الَّذِي يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الْغَضَبِ

Dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulullah Saw bersabda, “(Ukuran) orang yang kuat (perkasa) itu bukanlah dari kekuatan orang itu dalam berkelahi, tetapi yang disebut sebagai orang yang kuat adalah orang yang mampu menguasai dirinya tatkala dia marah”

Cara Takhrij Hadis dengan menggunakan metode ini dapat dibantu dengan:

a. Kitab kitab yang berisi hadis-hadis yang dikenal oleh orang banyak, misalnya; ad-Durar al Muntatsirah fῑ al-Ahadis al-Musytaharah, karya as- Suyuthi; al-La’ali al-Mansrah fi al-Ahadis al-Masyhurah, karya Ibnu Hajar;

b. al-Maqasid al-Hasanah fi Bayani Kasirin min al-Ahadis al-Musytahirah ‘ala’ alAlsinah, karya as-Sakhawi.
c. Kitab-kitab hadis yang disusun berdasarkan huruf kamus, misalnya; al-Jami’ asSaghir min al-Ahadis al-Basyir an-Nazir, karya as-Suyut ̣i. 
d. Petunjuk-petunjuk dan indeks yang disusun para ulama untuk kitab-kitab tertentu, misalnya; Miftah as-Sahihain, karya at-Tauqadi; Miftah at-Tartib li Ahādisi Tarikh al-Khatib, karya Sayyid Ahmad al-Ghumari; al-Bughiyyah fi Tartib al-Ahadis sahih Muslim, karya Muhammad Fuad Abdul Baqi, Miftah Muwatta’ Malik, karya Muhammad Fuad Abdul Bagi juga.
Metode ini mempunyai kelebihan dalam hal memberikan kemungkinan yang besar bagi seorang mukharrij untuk menemukan hadis-hadis yang dicari dengan cepat. Akan tetapi, metode ini juga mempunyai kelemahan yaitu, apabila terdapat kelainan atau perbedaan lafaz pertamanya sedikit saja, maka akan sulit untuk menemukan hadis yang dimaksud.

3. Takhrij Berdasarkan kata-kata dalam Matan Hadis.
Metode ini adalah metode yang berdasarkan pada kata-kata yang terdapat dalam matan hadis, baik berupa kata benda ataupun kata kerja. Dalam metode ini tidak digunakan huruf-huruf, tetapi yang dicantumkan adalah bagian hadisnya sehingga pencarian hadishadis yang dimaksud dapat diperoleh lebih cepat. Penggunaan metode ini akan lebih mudah manakala menitikberatkan pencarian hadis berdasarkan lafad-lafadnya yang asing dan jarang penggunaanya.

Kitab yang berdasarkan metode ini di antaranya adalah kitab Al-Mu`jam Al-Mufahras lῑ Alfaz Al-Hadis An-Nabawi, karya AJ. Wensinck, seorang orientalis berkebangsaan Belanda (meninggal 1939 M). Kitab ini mengumpulkan hadis-hadis yang terdapat di dalam Sembilan kitab induk hadis sebagaimana yaitu: Ṣaḥiḥ al-Bukhari, Sahiḥ Muslim, Sunan Turmizi, Sunan Abu Daud, Sunan Nasa’i, Sunan Ibn Majah, Sunan Darimi, Muwatta’ malik, dan Musnad Imam Aḥmad.

Penggunaan metode ini dalam mentakhrij suatu hadis dapat dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:

Pertama, menentukan kata kuncinya yaitu kata yang akan dipergunakan sebagai alat untuk mencari hadis. Sebaiknya kata kunci yang dipilih adalah kata yang jarang dipakai, karena semakin bertambah asing kata tersebut akan semakin mudah proses pencarian hadis. Setelah itu, kata tersebut dikembalikan kepada bentuk dasarnya. Dan berdasarkan bentuk dasar tersebut dicarilah kata- kata itu di dalam kitab Mu’jam menurut urutannya secara abjad (huruf hijaiyah).

Kedua, mencari bentuk kata kunci tadi sebagaimana yang terdapat di dalam hadis yang akan kita temukan melalui Mu’jam ini. Di bawah kata kunci tersebut akan ditemukan hadis yang sedang dicari dalam bentuk potongan-potongan hadis (tidak lengkap). Mengiringi hadis tersebut turut dicantumkan kitab- kitab yang menjadi sumber hadis itu yang dituliskan dalm bentuk kode-kode sebagaimana yang telah dijelaskan di atas.

Ini memiliki beberapa kelebihan yaitu mempercepat pencarian hadis dan memungkinkan pencarian hadis melalui kata-kata apa saja yang terdapat dalam matan hadis. Sedangkan kelemahan metode ini adalah terkadang suatu hadis tidak didapatkan dengan satu kata sehingga orang yang mencarinya harus menggunakan kata-kata lain.

4. Takhrij Berdasarkan tema Hadis.
Metode ini berdasarkan pada tema dari suatu hadis. Oleh karena itu untuk melakukan takhrij dengan metode ini, perlu terlebih dahulu disimpulkan tema dari suatu hadis yang akan ditakhrij dan kemudian baru mencarinya melalui tema itu pada kitab-kitab yang disusun menggunkan metode ini. Seringkali suatu hadis memiliki lebih dari satu tema. Dalam kasus yang demikian seorang mukharrij harus mencarinya pada tema-tema yang mungkin dikandung oleh hadis tersebut. Contoh hadis Nabi Saw:

بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَصَوْمِ رَمَضَانَ

"Islam dibangun di atas lima (landasan); persaksian tidak ada ilah selain Allah dan sesungguhnya Muhammad utusan Allah, mendirikan shalat, menunaikan zakat, haji dan puasa Ramadan."

Hadis di atas mengandung beberapa tema yaitu iman, tauhid, shalat, zakat, puasa dan haji. Berdasarkan tema-tema tersebut maka hadis di atas harus dicari di dalam kitab-kitab hadis di bawah tema-tema tersebut. Cara ini banyak dibantu dengan kitab Miftah Kunuz As-Sunnah, karya AJ. Wensinck, yang berisi daftar isi hadis yang disusun berdasarkan judul-judul pembahasan.

Dalam kitab Miftah Kunuz As-Sunnah, AJ. Wensinck mencantumkan 14 kitab hadis yang terkenal yakni; sahih Bukhari, Ṣahih Muslim, Sunan Abi Dawud, Jami’ al-Tirmizi, Sunan an-Nasa’i, Sunan Ibnu Majah, Muwatta’ Malik, Musnad Ahmad, Musnad Abi Dawud ath-Thayalisi, Sunan ad-Darimi, Musnad Zaid bin Ali, Sirah Ibnu Hisyam, Magazi al-Waqidi, dan Ṭabaqat Ibnu Sa’ad. Dalam menyusun kitab ini Vensink menghabiskan waktu selama 10 tahun, kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dan diedarkan oleh Muhammad Fuad Abdul Baqi yang menghabiskan waktu untuk itu selama 4 tahun.

Dari keterangan di atas jelaslah bahwa takhrij dengan metode ini sangat tergantung kepada pengetahuan terhadap tema hadis. Untuk itu seorang mukharrij harus memiliki beberapa pengetahuan tentang kajian Islam secara umum dan kajian fikih secara khusus

Kelebihan metode ini adalah hanya menuntut pengetahuan akan kandungan hadis, tanpa memerlukan pengetahuan tentang lafad pertamanya. Akan tetapi metode ini juga memiliki berbagai kelemahan, terutama apabila kandungan hadis sulit disimpulkan oleh seorang peneliti, sehingga dia tidak dapat menentukan temanya, maka metode ini tidak mungkin diterapkan.

5. Takhrij Berdasarkan Status Hadis.
Metode ini memperkenalkan suatu upaya baru yang telah dilakukan para ulama hadis dalam menyusun hadis-hadis, yaitu penghimpunan hadis berdasarkan statusnya, seperti hadis qudsi, hadis masyhur, hadis mursal dan lainnya. Dengan mengetahui statusnya kegiatan takhrij melalui metode ini dapat ditempuh, yakni dengan merujuk pada kitab kitab yang disusun secara khusus berdasarkan status atau keadaan hadis tersebut. Seperti apabila hadisnya hadis qudsi, kita dapat mencarinya dalam kitab himpunan hadis-hadis qudsi, dan seterusnya. Di antara kitab-kitab yang disusun atas dasar metode ini adalah:

a. Al-Azhar al-Muatanasirah fi al-Akhbar al-Mutawatirah, yang memuat hadis hadis mutawatir, karya Suyuthi.
b. Al-Ittihafat al-Saniah fi al-Ahadis al-Qudsiyah, yang memuat hadis-hadis Qudsi, karya al-Madani.
c. Al-Maqasid al-Hasanah, yang memuat hadis-hadis populer, karya Sakhawi.
d. Al-Marasil, yang memuat hadis-hadis mursal, karya Abu Dawud.
e. Tanzih al-Syari’ah al-Marfu’ah ‘an al-Akhbar al-Syani’ah al-Maudu’ah, yang memuat hadis-hadis maudu’, karya Ibn Iraq.

Kelebihan metode ini dapat dilihat dari segi mudahnya proses takhrij. Hal ini karena sebagian besar hadis-hadis yang dimuat dalam kitab yang berdasarkan sifat-sifat hadis sangat sedikit, sehingga tidak memerlukan upaya yang rumit. Namun, karena cakupannya sangat terbatas, dengan sedikitnya hadis-hadis yang dimuat dalam karya-karya sejenis, hal ini sekaligus menjadi kelemahan dari metode ini.

6. Takhrij Berbasis Software Hadis.
Perkembangan teknologi informasi dan multimedia dapat membantu para pembelajar hadis dalam studi hadis khususnya kegiatan takhrij. Munculnya beberapa software yang dapat digunakan untuk studi hadis atau kegiatan takhrij hadis, merupakan cara efektif yang dapat digunakan. Berikut pendeskripsian singkat mengenai beberapa sofware di antaranya yang dapat digunakan dalam belajar hadis atau takhrij hadis secara mandiri tersebut:

• Hadith Encyclopedia v 2.1 (al-Kutub al-Tis’ah) merupakan aplikasi penelusuran hadis yang dikembangkan oleh Harf, sebuah instansi yang bergerak dalam bidang pengembangan program yang berkedudukan di Kairo, Mesir. Program ini mencakup sembilan kitab hadis (al-kutub al- tis’ah) dengan total lebih dari 62.000 hadis yang sebanding dengan 25.000 halaman cetak lengkap dengan penjelasannya.

• Maktabah Syamilah, merupakan program populer yang banyak digunakan di berbagai lembaga pendidikan Islam. Sofware ini memiliki library berisi ribuan kitab dan referensi berbentuk buku atau kitab dalam bahasa Arab dalam kapasitas belasan gigabyte bahkan ada yang mencapai puluhan giga. Kitab kuning digital terdiri dari 6.644 kitab yang dikelompokkan dalam berbagai bidang. Software ini diterbitkan oleh jaringan Da’wah Islamiyah al-Misykat.

• Hadis Web 4.1, merupakan sofware hadis lengkap berbahasa Indonesia yang dikembangkan oleh Sofyan Efendi. Isi dari program ini adalah Al- Qur’an dan terjemahnya, ringkasan Sahih al-Bukhari, kumpulan hadis Sahih Muslim, Ringkasan Syarh Arbain an-Nawawi, kitab Bulug al- Maram min Adillati al-Ahkam, 1100 hadis pilihan, sejarah singkat beberapa ahli hadis, dan sejumlah artikel tentang hadis.

Demikianlah sahabat bacaan madani ulasan tentang pengertian takhrij hadis dan metode takhrij hadis. Sumber buku Siswa Hadits Ilmu Hadits Kelas X MA Kementerian Agama Republik Indonesia, 2014. Kunjungilah selalu www.bacaanmadani.com semoga bermanfaat. Aamiin.

No comments:

Post a Comment